real
        time web analytics

Dari Kami

Dua Tahun Sekolah Baru Jadi Masinis


Masinis kereta api. (Sumber: kai.id)

TOPCAREER.ID – Bisa kok baru lulusan Sekolah Menengah Atas (SMA) atau Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) ikut rekrutmen sebagai masinis. Karena setelah lolos rekrutmen, akan ada pendidikan yang harus diikuti. Paling tidak memakan waktu dua tahun pendidikan hingga benar-benar resmi jadi masinis.

Ketika lolos seleksi tahapan rekrutmen, para calon masinis ini akan menempuh pendidikan sesuai jalurnya, yakni masinis untuk kereta dengan penggerak listrik atau kereta dengan penggerak nonlistrik, seperti lokomotif jarak jauh.

Untuk kereta tenaga listrik, akan menempuh pendidikan di Balai Pelatihan Teknik Perkeretaapian (BPTP) Sofyan Hadi, Bekasi. Sementara, untuk masinis khusus kereta penggerak nonlistrik bakal belajar di BPTP Darman Prasetyo, Yogyakarta.

Roni Raisman, salah satu masinis commuterline menceritakan sedikit ketika dirinya menjalani pendidikan di BPTP Sofyan Hadi. Berdasar pengalamannya, setelah calon masinis lolos rekrutmen, yang pertama ada yang namanya pendidikan bela negara.

“Jadi kami masuk ke markas tentara, pakai baju tentara, benar-benar dilatih seperti tentara baru masuk. Latihan di Kodam IV Diponegoro, Magelang,” papar Roni kepadaTopCareer.id.

Dari pendidikan itu, kata Roni, bisa dilihat bahwa kesehatan fisik sangat penting bagi seorang masinis. Tentunya kesehatan dengan nilai A tersebut bakal berpengaruh dalam kinerja masinis nantinya di lapangan.

Setelah dididik bak tentara, para calon masinis ini kemudian belajar berbagai hal terkait perkeretaapian, khususnya untuk commuterline. Roni yang merupakan lulusan SMK elektronika Bandung ini mengaku banyak praktik yang dilakukan selama pendidikan menjadi seorang masinis.

Roni menyebut ada praktik ke lintas untuk mengenal semua stasiun yang ada di wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jabodetabek). Praktik-praktik ke tiap stasiun ini, kata Roni, salah satu alasan training menjadi seorang masinis cukup memakan waktu lama.

“Lumayan membutuhkan waktu lama jadi benar-benar lintas ke mana pun siap sedia gitu. Stasiunnya, kilometer, letak-letak jalurnya, letak-letak sinyal, dipo-dipo semua se-Jabodetabek. Kemudian praktik dalam mengoperasikan, praktik sarana KRL juga harus paham.”

Nah, setelah pendidikan pasti ada yang namanya tes standar kelulusan. Kalau lulus, maka akan lanjut menjadi masinis. Kalau tidak lulus? Roni menjawab, peserta didik yang tidak lulus standar, maka gagal menjadi masinis.

Namun, bisa saja ada pilihan lain, itu semua akan kembali lagi pada kebijakan pada bagian Sumber Daya Manusia (SDM) perusahaan.

“Itu (yang tidak lulus standar) wewenangnya SDM. Tapi setahu saya, lulus semua kok. Karena strandar di awal juga sudah tinggi, baik dari psikotes atau kesehatan,” pungkas Roni.

0 Comments

Lowongan Terbaru