real
        time web analytics

Info

Kebiasaan Para Scientist yang Bisa Kamu Tiru


TOPCAREER.ID – Apa yang dilakukan orang-orang pintar atau scientist saat jam makan siang atau sampai sore hari? Apakah mereka akan bekerja siang dan malam atau malah menikmati santai sore di kebun? Mungkin dari kebiasaan ini, kamu yang ingin menjadi scientist bisa meniru mereka, setidaknya dari kebiasaan kecil dulu. 

Pagi: bangun lebih pagi atau leyeh-leyeh dulu yaa?

Benjamin Franklin akan secara rutin bangun tiap jam 5 pagi untuk merancang bisnis dan melakukan resolusi hari itu. Sementara, ahli syaraf Oliver Sacks, juga akan bangun jam 5 pagi untuk berkemas saat sarapan, berenang, dan mengunjungi psikoanalisnya sebelum mulai bekerja pada jam 9.

Tapi tidak semua ilmuwan bangun pagi - fisikawan Brian Cox mengatakan bahwa dia suka bangun jam 9, “Kalau aku bisa lolos begitu saja.” Alexander Graham Bell sering harus dipaksa keluar dari tempat tidurnya untuk sarapan pukul 8.30 pagi, setelah begadang bekerja. 

Jam makan siang: istirahat dan melakukan sesuatu yang bermanfaat?

Bagi Charles Darwin, makan siang berarti lebih dari sekadar makan. Dia akan mengambil istirahat untuk mengajak jalan anjingnya di sepanjang The Sandwalk, sambil berpikir. Setelah makan siang ringan dia kemudian membaca Times dan membalas surat.

Nikola Tesla biasa berjalan sekitar sepuluh mil sehari, memikirkan ide-ide untuk penemuan baru. Kebiasaan itu akhirnya menjadi semacam paksaan: setelah berjalan di sekitar blok, dia akan bersikeras berjalan di sekitarnya dua kali lebih banyak.

Siang hari: bisakah menyelesaikan tidur siang?

Sementara untuk beberapa orang siang sudah waktunya untuk kembali bekerja, dan yang lain menghentikan rutinitas mereka. Einstein akan pulang ke rumah setelah makan siang dan bekerja dari sana, sesekali melihat pengunjung. 

Darwin ingin istrinya membacakannya sambil merokok di sofa, lalu berjalan-jalan lagi sebelum akhirnya kembali bekerja pada jam 4.30 malam. Oliver Sacks akan berusaha menulis, tetapi sering menemukan dirinya tertidur atau jatuh ke dalam "lamunan yang dalam", yang kadang-kadang membantu memperjelas pikirannya.

Petang: waktu untuk bersantai?

Fisikawan Stephen Hawking dan astronom Sandra Faber telah berbicara tentang pentingnya mundur dari pekerjaan dan menghabiskan waktu bersama teman dan keluarga di penghujung hari. 

Tetapi yang lain merasa sulit untuk bersantai: ketika ahli kimia Dorothy Hodgkin sedang mengerjakan penelitian insulinnya yang luar biasa, dia akan bekerja sampai malam - hanya beristirahat pada akhir setiap hari untuk menulis kepada suaminya Thomas, siapa dia hanya akan melihat di akhir pekan. Dan Alexander Graham Bell hanya akan berhenti bekerja pada jam 7 malam. 

Malam: Tidur cukup atau begadang?

Tidur kadang-kadang dipandang sebagai penghalang bagi para penemu paling kreatif: Nikola Tesla berusaha menghindari sepenuhnya, mengklaim pernah bekerja di labnya selama 84 jam berturut-turut, dan bahwa ia tidak pernah beristirahat selama lebih dari 2 jam sekaligus. 

Charles Darwin, di sisi lain, mengikuti jadwal yang kaku yang membuatnya tidur pukul 10.30 malam. hingga 7 keesokan paginya, meskipun kabarnya dia tidur cukup buruk. Dan Einstein rupanya tidur nyenyak hingga 10 jam semalam, di atasnya ia tidur siang beberapa kali.

 

Rekomendasi

Terkait