real
        time web analytics

Info

Penelitian: Pekerja Berbohong pada Resume Mereka


TOPCAREER.ID – Pernahkah Anda berbohong tentang resume Anda kepada perusahaan saat melamar kerja? Hayoo... Menurut penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa setidaknya beberapa dari kita melakukan kepalsuan di resume. 

Blind, sebuah platform media sosial tempat kerja anonim, melakukan survei terhadap 10.364 penggunanya dari 22 Maret hingga 28 Maret tentang apakah mereka "memperindah atau berbohong di LinkedIn atau resume (mereka) saat mencari pekerjaan. 

Apa yang mereka temukan adalah sekitar 90% responden (9.356) mengatakan bahwa mereka tidak pernah berbohong untuk mendapatkan pekerjaan, sementara 1.008 orang yang disurvei mengatakan bahwa mereka pernah melakukannya.

Beberapa kebohongan yang lebih umum ditemukan pada resume, menurut Blind, adalah tentang gelar akademik, usia, kemampuan teknis, dan catatan kriminal. Selama wawancara, para kandidat diketahui berbohong tentang "gaji, referensi, dan riwayat pekerjaan lengkap mereka."

Di mana pembohong dihire

Seiring dengan menanyakan apakah responden pernah berbohong pada resume mereka atau profil LinkedIn, survei Blind mempertimbangkan di mana orang-orang ini bekerja. Setelah mengumpulkan data, perusahaan mengatakan 17 bisnis utama, termasuk Apple dan Cisco, diwakili di antara responden.

Menurut survei, perusahaan dengan responden terbanyak yang mengaku berbohong adalah perusahaan perangkat lunak Eropa SAP, dengan 12,5% karyawan yang disurvei. Lima perusahaan teratas yang tersisa dengan resume dan media sosial paling banyak adalah Amazon (11,57%), Cisco (10,78%), PayPal (10,58%) dan eBay (9,93%). Perusahaan besar lainnya yang memiliki tingkat kepalsuan yang relatif tinggi di antara responden adalah Microsoft (9,84%) dan Oracle (9,19%).

Meskipun dimungkinkan untuk berbohong kepada perekrut di selembar kertas atau profil LinkedIn, studi HireRight 2017 memperkirakan bahwa 85% pelamar pemalsuan tertangkap. Angka tersebut mewakili peningkatan dari 65% pada 2012. Dalam hampir semua keadaan, ketahuan berbohong mengarah ke garis pengangguran.

J.T. O'Donnell, pendiri dan CEO Work It Daily, menyarankan dalam sebuah artikel di 2017 bahwa jumlah pelamar yang berbohong telah meningkat karena sistem pelacakan pelamar yang telah diadopsi oleh perusahaan untuk memilah-milah resume calon potensial. 

Dengan teknologi seperti itu yang mengandalkan persyaratan khusus dan frasa kunci, pencari kerja pada akhirnya menyesuaikan CV mereka untuk melewati penghalang digital.

 

Rekomendasi

Terkait