Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, November 24, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Nike Umumkan ke Karyawan akan Ada PHK

Topcareer.id – Tak hanya mengumumkan soal pendapatannya yang suram karena imbas pandemi, brand sepatu terkenal Nike juga memperingatkan karyawannya lewat email untuk bersiap-siap karena akan ada kebijakan PHK.

“Kami akan segera dipaksa untuk membuat beberapa pilihan sulit yang kemungkinan akan menghasilkan pengurangan pekerjaan bersih,” kata email yang dikirim CEO John Donahoe Kamis malam, menurut Complex Magazine.

Nike melaporkan bahwa penjualan turun 38% dengan kerugian bersih USD790 juta pada kuartal keempat fiskal, setelah Covid-19 memaksa penutupan sebagian besar toko di sekitar dunia.

Ini adalah kehilangan yang langka bagi perusahaan yang hanya gagal dua kali dalam estimasi pendapatan dua kali dalam delapan tahun terakhir. Semua tokonya sekarang dibuka kembali.

Baca Juga: Bahkan Nike Pun Harus Merugi Akibat Pandemi

“Kami membangun perusahaan yang lebih datar dan gesit serta mentransformasikan Nike lebih cepat untuk mendefinisikan pasar di masa depan,” kata Nike dalam sebuah pernyataan, dikutip dari CNBC.

“Kami menggeser sumber daya dan menciptakan kapasitas untuk berinvestasi kembali di daerah berpotensi tertinggi kami, dan kami mengantisipasi penataan kembali, kami kemungkinan akan mengakibatkan hilangnya pekerjaan.”

Terlepas dari waktu pengiriman email, perusahaan pakaian olah raga itu mengatakan pengurangan tersebut tidak dilakukan untuk penghematan biaya. “Setiap penghematan akan diinvestasikan kembali ke dalam prioritas kami,” katanya.

PHK diperkirakan akan dilakukan dalam dua gelombang: pada bulan Juli dan pada musim gugur. Belum diketahui berapa banyak orang yang akan terkena dampak. Nike memiliki 76.700 karyawan, menurut laporan Komisi Sekuritas dan Bursa.

Nike mengatakan toko ritel atlet, pusat distribusi, dan fasilitas produksi Air MI-nya diperkirakan tidak akan terkena dampak PHK.

“Kami berkomitmen untuk menunjukkan belas kasihan dan rasa hormat kepada karyawan transisi kami melalui praktik pesangon yang bijaksana dan kuat, konsisten dengan nilai-nilai perusahaan kami, kewajiban hukum kami, pasar yang kompetitif dan situasi masing-masing karyawan,” kata Nike.

Satu titik terang untuk kuartal Nike adalah penjualan digital, yang melonjak 75%. Penjualan online adalah sekitar 30% dari total bisnisnya, menghasilkan USD5,5 miliar dalam penjualan pada tahun fiskal 2019.

Perusahaan menggembar-gemborkan fokusnya untuk mempercepat upaya direct-to-consumer, sebagai fase berikutnya dari strategi Nike.**(RW)

Leave a Reply