Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, November 24, 2020
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

10 Sikap Negatif Karyawan yang Harus Diantisipasi (Bagian 2)

Topcareer.id – Orang yang memiliki perilaku buruk dan mudah tertarik pada hal buruk dalam segala hal dikatakan sebagai orang yang memiliki sikap negatif.

Mereka biasanya menunjukkan hal negatif dalam segala hal. Setiap lingkungan tempat kerja memiliki jenis karyawan yang semacam ini. Jenis-jenis sikap lain yang paling umum di tempat kerja adalah karyawan dengan sikap positif, dan karyawan diplomatis.

Tentunya dua pola pikir karyawan seperti ini tidak akan mengganggu lingkungan kerja. Namun karyawan yang berperilaku buruk sangat sulit untuk ditangani karena dapat mengganggu lingkungan dan juga mencemari etika kerja.

Baca Juga: Asyik, Karyawan yang Masuk saat Cuti Bersama Berhak Dapat Uang Lembur

Satu hal terpenting yang harus diperhatikan adalah, sangat sulit untuk mengidentifikasi sikap negatif orang di tempat kerja.

Penting untuk mengidentifikasi sikap negatif orang-orang ini agar bisa menghentikannya supaya tidak menciptakan getaran negatif di lingkungan kerja.

Berikut adalah beberapa ciri negatif paling umum yang ditemukan di tempat kerja atau berbagai jenis masalah sikap di tempat kerja.

Bagian kedua dari artikel:

6. Lebih suka menilai negatif tentang karyawan lain

Ada kalanya rekan kerja mungkin melakukan yang terbaik atau memiliki rencana yang bagus untuk proyek mereka. Pada saat itu, akan ada sedikit karyawan yang tidak menghargainya. Ini adalah salah satu sikap negatif terburuk yang menghancurkan karakter individu sepenuhnya karena saling menghargai di tempat kerja atau memberi semangat kepada rekan kerja sangat penting di tempat kerja.

7. Terlalu banyak ekspektasi atas kehadiran mereka dalam tim

Dalam lingkungan kantor, tidak setiap hari para pejabat tinggi dapat mendorong atau melengkapi anggota tim mereka. Sangat wajar untuk lupa terhadap beberapa karyawan bahkan ketika mereka menunjukkan kinerja yang lebih baik dalam tim. Salah satu sikap negatif yang paling umum adalah mengharapkan terlalu banyak penghargaan atau selalu berharap untuk menjadi pusat perhatian di organisasi mereka sendiri.

8. Mengekspresikan pandangan dengan cara kasar

Beberapa sudut pandang atau pendapat karyawan mungkin ditolak saat harus membuat keputusan progresif untuk tim. Karyawan dengan sikap negatif akan menunjukkan ketidaksenangan dengan cara yang sangat kasar. Terkadang, beberapa sikap negatif karyawan mungkin menunjukkan perilaku terburuk di tempat kerja seperti mengetuk meja atau berteriak dengan nada lebih tinggi di tim untuk menunjukkan ketidaksenangan mereka. Sikap ini sangat mengganggu karena dapat mengganggu etika kerja serta merusak seluruh suasana di tempat kerja.

9. Menunjukkan sikap tidak menghargai emosi lain

Setiap karyawan dalam suatu organisasi mungkin memiliki gaya hidup yang berbeda atau pendapat pribadi yang beragam tentang banyak masalah. Salah satu sikap negatif yang paling mengganggu adalah menunjukkan sikap tidak hormat pada pendapat orang lain. Misalnya, di kantor di mana ribuan orang bekerja sama, hanya sedikit karyawan yang mungkin ingin ijin dari pekerjaan atau mungkin mengalami keadaan darurat pribadi, dalam kasus seperti itu akan ada saja beberapa karyawan senior yang tidak menghormati atau menghargai keputusan anggota tim mereka. Mereka mencoba untuk mengabaikan atau mengolok-olok emosi anggota tim mereka dengan cara yang sangat kasar.

10. Sikap terlalu terbuka terhadap masalah tim

Setiap organisasi mungkin memiliki masalah yang sangat rahasia yang tidak dapat didiskusikan di luar tim. Dan merupakan keharusan untuk berbagi masalah rahasia di antara tim tetapi tidak di luar tim. Dalam kasus seperti itu, karyawan dengan sikap negatif akan elalu menyebarkan masalah sangat rahasia tersebut di luar tim atau mereka tidak menyimpan rahasia apa pun di dalam diri mereka. Ini dapat merugikan tim sekaligus menciptakan citra buruk bagi orang tersebut.**(RW)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply