Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Jumat, Juni 18, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

Perempuan di Seluruh Dunia Serukan Setop Kekerasan dalam Rumah Tangga

Topcareer.id – Perempuan di seluruh dunia pada 25 November kemarin memperingati Hari Anti Kekerasan Terhadap Perempuan Internasional, menyoroti bagaimana lockdown pandemi membuat banyak orang terjebak dengan pelaku kekerasan dan terkena bahaya yang lebih besar.

Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan bahwa sejak wabah COVID-19, semua jenis kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan, terutama kekerasan dalam rumah tangga, telah meningkat, dengan tempat penampungan dalam kapasitas dan saluran bantuan di beberapa tempat mengalami peningkatan panggilan lima kali lipat.

Menurut Direktur Eksekutif Wanita PBB Phumzile Mlambo-Ngcuka, kekerasan pria terhadap perempuan juga merupakan pandemic, yang terjadi sebelum virus dan akan bertahan lebih lama darinya.

“Itu juga membutuhkan respons global kami yang terkoordinasi dan protokol yang dapat dilaksanakan. Ini juga mempengaruhi populasi besar dari segala usia,” kata Phumzile Mlambo-Ngcuka dalam sebuah pernyataan, mengutip Reuters.

Tahun lalu, 243 juta perempuan dan anak perempuan mengalami kekerasan seksual atau fisik dari pasangannya. Tahun ini, kata dia, laporan peningkatan kekerasan dalam rumah tangga, cyberbullying, pernikahan anak, pelecehan seksual dan kekerasan seksual telah membanjiri.

Baca juga: 10 Negara Terbaik bagi Perempuan untuk menjadi Pengusaha di Masa Pandemi

Di kota Istanbul Turki, beberapa ratus orang berkumpul untuk memprotes kekerasan dalam rumah tangga terhadap perempuan.

Di Italia, pengunjuk rasa berkumpul di luar parlemen dengan membawa spanduk bertuliskan “Jika mereka menyentuh salah satu (dari kami), mereka menyentuh semua” dan “Wanita bukan mainan”.

Italia mengalami salah satu penguncian paling ketat di dunia antara Maret dan Mei dan bulan lalu memberlakukan pembatasan baru. Karantina menciptakan kondisi untuk peningkatan pembunuhan perempuan oleh anggota keluarga di rumah yang sama, menurut sebuah studi oleh Institut Riset Ekonomi dan Sosial Italia.

Spanyol membungkam satu menit untuk wanita yang dibunuh pada hari Rabu dan di Portugal, observatorium OMA, yang memantau femisida, mengatakan sejauh ini pada tahun 2020, 30 wanita telah dibunuh, setengah dari mereka adalah korban kekerasan dalam rumah tangga.

Pemerintah Spanyol meluncurkan kampanye video berjudul #ISurvived, yang memperingatkan tantangan yang ditimbulkan oleh pandemi COVID-19 dan berharap untuk menyebarkan berita tentang dukungan yang tersedia bagi korban kekerasan dalam rumah tangga.**(Feb)

Tinggalkan Balasan