Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, January 21, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Ini Beberapa Efek Samping Umum Setelah Suntik Vaksin COVID-19 Moderna

Ilustrasi

Topcareer.id – Food and Drug Administration Amerika Serikat menyatakan bahwa kelelahan, sakit kepala dan nyeri otot adalah efek samping yang paling umum dari vaksin COVID-19 Moderna, bersama dengan beberapa gejala langka seperti mual atau muntah yang tidak dapat diatasi dan pembengkakan wajah yang kemungkinan dipicu oleh suntikan.

Mengutip CNBC, FDA mengatakan lebih dari 9 dari 10 peserta yang menerima vaksin merasakan sakit di tempat suntikan, hampir 7 dari 10 merasa lelah dan sekitar 6 dari 10 mengalami sakit kepala atau nyeri otot.

Pada catatan positif, data menunjukkan bahwa suntikan secara umum ditoleransi dengan lebih baik oleh orang-orang yang berusia di atas 64 tahun yang juga paling rentan terhadap penyakit daripada orang yang lebih muda.

Menurut FDA, efek samping vaksin biasa terjadi. Ini sebenarnya adalah respons imun yang menunjukkan bahwa suntikan berfungsi sebagaimana mestinya.

Banyak dokter menyarankan masyarakat untuk bersiap menghadapi beberapa efek samping yang lebih kuat dari biasanya dari suntikan COVID-19 dibanding katakanlah, suntikan flu biasa, dan mungkin mengambil satu atau dua hari cuti untuk pulih.

Vaksin Moderna, yang disahkan oleh staf FDA, lebih dari 94% efektif dan cukup aman untuk memenuhi standar badan untuk penggunaan darurat, menurut laporan tersebut. Tetapi analisis badan pengatur mencatat bahwa vaksin dikaitkan dengan efek samping yang umum dan tidak menyenangkan, tetapi tidak selalu berbahaya.

Lebih dari 44% orang yang menerima vaksin melaporkan mengalami nyeri sendi dan lebih dari 43% melaporkan menggigil.  “Reaksi merugikan yang serius terjadi pada 0,2% sampai 9,7% peserta dan lebih umum terjadi setelah dosis kedua dibandingkan yang pertama,” kata FDA.

Baca juga: Hei Pekerja, Ini Skenario Sistem Kerja Saat Libur Panjang Nataru

Seperti vaksin COVID Pfizer, yang disetujui FDA minggu lalu, vaksin Moderna juga memerlukan dua suntikan yang dipisahkan beberapa minggu. Hampir 15% peserta vaksin mengalami demam setelah dosis pertama atau kedua, menurut FDA.

FDA menambahkan, beberapa efek samping sulit dihilangkan, meskipun sebagian besar teratasi dalam waktu seminggu. Kurang dari 6%, melaporkan gejala yang bertahan setidaknya seminggu setelah mendapatkan suntikan, tetapi itu serupa dengan kelompok plasebo.

Beberapa peserta uji mengalami demam yang berlangsung lebih dari seminggu; tujuh berada dalam kelompok vaksin dan empat mendapat plasebo, catat FDA.

FDA mengatakan ada tujuh efek samping serius dalam uji coba tersebut, tetapi tidak ada yang fatal. Empat dikaitkan dengan vaksin oleh penyelidik percobaan dan Moderna, termasuk mual dan muntah yang tidak dapat disembuhkan, pembengkakan wajah dan rheumatoid arthritis.

Leave a Reply