Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, January 21, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Skema WHO untuk Pengiriman Vaksin COVID-19 ke Negara Miskin Terancam Gagal

Topcareer.id – Skema global untuk mengirimkan vaksin COVID-19 ke negara-negara miskin menghadapi risiko kegagalan yang “sangat tinggi.” Bahkan, berpotensi membuat negara menjadi rumah bagi miliaran orang tanpa akses ke vaksin hingga akhir tahun 2024.

Program COVAX dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) adalah skema global utama untuk memvaksinasi orang-orang di negara-negara miskin dan menengah di seluruh dunia terhadap virus corona.

 Ini bertujuan untuk memberikan setidaknya 2 miliar dosis vaksin pada akhir 2021 untuk mencakup 20% dari orang yang paling rentan di 91 negara miskin dan berpenghasilan menengah, sebagian besar di Afrika, Asia dan Amerika Latin.

Namun dalam dokumen internal yang ditinjau oleh Reuters itu, promotor skema mengatakan program tersebut berjuang karena kekurangan dana, risiko pasokan, dan pengaturan kontrak yang rumit yang berpotensi membuat tujuan itu tak tercapai.

“Risiko kegagalan untuk membangun Fasilitas COVAX sangat tinggi,” kata laporan internal kepada dewan Gavi, aliansi pemerintah, perusahaan obat, badan amal, dan organisasi internasional yang mengatur kampanye vaksinasi global. Gavi memimpin COVAX bersama dengan WHO.

Laporan dan dokumen lain yang disiapkan oleh Gavi sedang dibahas pada rapat dewan Gavi pada 15-17 Desember. Kegagalan skema tersebut dapat membuat orang-orang di negara-negara miskin tanpa akses ke vaksin COVID-19 hingga tahun 2024, salah satu dokumen mengatakan.

Risiko kegagalan lebih tinggi karena skema itu dibuat begitu cepat, beroperasi di wilayah yang belum dipetakan.

“Eksposur risiko saat ini dianggap di luar selera risiko sampai ada kejelasan penuh tentang ukuran risiko dan kemungkinan untuk menguranginya. Oleh karena itu, diperlukan upaya mitigasi yang intensif untuk membawa risiko sesuai selera risiko,” kata laporan itu.

Baca juga: Pergi Ke Tempat Wisata Harus Rapid Antigen? Segini Harganya

Gavi mempekerjakan Citigroup bulan lalu untuk memberikan nasihat tentang cara memitigasi risiko keuangan.

Dalam satu memo 25 November yang termasuk dalam dokumen yang diserahkan ke dewan Gavi, penasihat Citi mengatakan risiko terbesar program itu berasal dari klausul dalam kontrak pasokan yang memungkinkan negara-negara untuk tidak membeli vaksin yang dipesan melalui COVAX.

Potensi ketidaksesuaian antara penawaran dan permintaan vaksin bukanlah risiko komersial yang secara efisien dimitigasi oleh pasar atau MDB, sebut penasihat Citi, merujuk pada bank pembangunan multilateral seperti Bank Dunia.

“Oleh karena itu, hal itu harus dimitigasi melalui negosiasi kontrak atau melalui lapisan penyerapan risiko Gavi yang dikelola dengan hati-hati oleh struktur manajemen dan tata kelola.”

Ditanya tentang dokumen tersebut, juru bicara Gavi mengatakan bahwa badan tersebut tetap yakin dapat mencapai tujuannya.

Leave a Reply