Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Friday, February 26, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

480.000 Tewas Akibat Cuaca Ekstrem Abad Ini, Kerugian Capai USD 2,56 Triliun

Hujan deras mengakibatkan banjir di Byron Bay, Australia. (dok. BBC)

Topcareer.id – Hampir setengah juta orang telah meninggal dalam bencana alam yang terkait dengan peristiwa cuaca ekstrem dalam 20 tahun terakhir, menurut penilaian baru tentang ancaman langsung yang ditimbulkan oleh perubahan iklim kepada umat manusia.

Beban kematian akibat bencana terkait iklim seperti badai, banjir, dan gelombang panas sangat ditanggung oleh negara berkembang.

Pada awal KTT Adaptasi Iklim, lembaga riset Germanwatch menghitung bahwa bencana-bencana ini telah merugikan ekonomi global sebesar USD 2,56 triliun abad ini.

Analisis terhadap lebih dari 11.000 peristiwa cuaca ekstrem menunjukkan hampir 480.000 kematian sejak 2000, dengan Puerto Rico, Myanmar dan Haiti negara-negara yang terkena dampak paling parah.

Di bawah kesepakatan iklim Paris 2015, negara-negara kaya seharusnya menyediakan USD 100 miliar setiap tahun untuk membantu negara-negara miskin mengurangi kenaikan suhu dan beradaptasi dengan perubahan iklim.

Baca juga: Telegram Siap Lakukan Monetisasi Di 2021

Tetapi penelitian terbaru menunjukkan bahwa jumlah pendanaan sebenarnya yang tersedia bagi negara-negara berkembang untuk aksi iklim jauh lebih rendah.

Indeks Iklim Global Germanwatch meneliti dampak dari dua dekade peristiwa cuaca ekstrem, terutama musim badai 2019, yang menghasilkan badai dan siklon yang meluluhlantakkan sebagian Karibia, Afrika timur, dan Asia Selatan.

“Ini menunjukkan bahwa negara-negara miskin rentan menghadapi tantangan yang sangat besar dalam menangani konsekuensi peristiwa cuaca ekstrem. Mereka sangat membutuhkan bantuan keuangan dan teknis,” kata penulis bersama David Eckstein, mengutip Channel News Asia.

Adaptasi iklim- mengurangi dampak buruk di antara komunitas dan meningkatkan kapasitas mereka untuk menghadapi bencana terkait iklim seperti banjir dan kekeringan, adalah pilar kesepakatan Paris.

Kesepakatan itu mengalokasikan USD 50 miliar per tahun untuk adaptasi, tetapi karena bencana telah berlipat ganda di tahun-tahun sejak dilanda, PBB mengatakan bahwa biayanya akan membengkak di tahun-tahun mendatang.

Dari sekitar USD 70 miliar yang dibutuhkan oleh negara berkembang setiap tahun, hanya USD 30 miliar yang tersedia saat ini.

Dalam laporan Adaptation Gap bulan ini, Program Lingkungan PBB mengatakan biaya tahunan sebenarnya untuk beradaptasi dengan dampak iklim dapat mencapai USD 300 miliar pada tahun 2030 dan USD 500 miliar pada pertengahan abad.

“Negara-negara miskin paling terpukul karena mereka lebih rentan terhadap efek merusak dari bahaya dan memiliki kapasitas penanggulangan yang lebih rendah,” kata penulis bersama Vera Keunzel.

Dia mengatakan negara-negara seperti Haiti, Filipina, dan Pakistan hampir terus-menerus dilanda peristiwa cuaca ekstrem, membuat mereka tidak punya waktu untuk pulih sepenuhnya dari satu bencana sebelum serangan berikutnya.**(Feb)

Leave a Reply