Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Februari 4, 2023
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Akankah Vaksin Covid-19 Berikan Kekebalan Seumur Hidup?

Screenshot_20210316-082123_Video-Player.jpgvaksinasi

Topcareer.id – Masih misteri berapa lama vaksin Covid-19 bisa bertahan dalam tubuh untuk mengembangkan kekebalan kita. Namun, dua penelitian baru membantu kita lebih memahami bagaimana sistem kekebalan kita beradaptasi dengan infeksi, dan apa artinya itu bagi vaksinasi.

Studi yang diterbitkan pada bulan Mei menemukan bahwa kekebalan yang disebabkan oleh infeksi dapat bertahan berbulan-bulan atau lebih lama. Tetapi para ahli percaya bahwa vaksinasi dapat memperpanjang durasi kekebalan ini.

Temuan penting lainnya dari kedua penelitian adalah bahwa banyak orang yang telah pulih dari Covid-19 dan kemudian menerima vaksin mRNA (seperti vaksin Moderna atau Pfizer-BioNTech) mungkin tidak memerlukan suntikan booster.

Kedua penelitian tersebut meneliti orang yang terpapar corona kira-kira setahun sebelumnya. Menurut satu studi, diterbitkan di Nature, sel-sel kekebalan yang terletak di sumsum tulang kita menyimpan “memori” virus corona dan mampu membuat antibodi pelindung untuk mencegah infeksi ulang.

Baca Juga: Jakarta Sudah Mulai Vaksinasi Covid-19 untuk Anak 12-17 Tahun

Studi lain, yang belum ditinjau oleh rekan sejawat, menemukan sel-sel kekebalan ini dapat matang dan menguat selama sekitar satu tahun setelah infeksi.

“Data menunjukkan bahwa kekebalan pada individu yang pulih akan sangat tahan lama dan individu yang sembuh yang menerima vaksin mRNA yang tersedia akan menghasilkan antibodi dan sel B memori yang seharusnya melindungi terhadap varian SARS-CoV-2 yang beredar,” tulis penulis penelitian, dikutip dari Healthline.

Bagaimana respon imun bekerja

Menurut Dr. Miriam Smith, Kepala Penyakit Menular di Long Island Jewish Forest Hills, Northwell Health di New York, sistem kekebalan tubuh kita mencakup sel B, yang merupakan jenis sel darah putih (WBC) yang bertanggung jawab atas kekebalan humoral.

“Mereka berasal dan matang di sumsum tulang, kemudian bermigrasi ke limpa dan kelenjar getah bening. Sel B menjadi aktif sebagai respons terhadap antigen, virus, atau bakteri,” kata dia.

Baca juga: Seberapa Efektif Vaksin COVID-19 Buatan China Terhadap Varian Delta?

Smith menjelaskan bahwa sel B memiliki reseptor di permukaannya yang dapat mengikat patogen ini.

“Dengan bantuan dari sel T, komponen lain dari sistem kekebalan, sel B akan berdiferensiasi menjadi sel plasma untuk menghasilkan antibodi yang akan menjebak virus atau bakteri penyerbu dan memungkinkan sel lain (makrofag) untuk menghancurkan penyerang,” kata Smith.

Dia mengatakan bahwa setelah infeksi, sel B “memori” tetap ada, jadi jika virus atau bakteri yang sama menyerang lagi, sistem kekebalan “mengingat” dan mengaktifkan kembali untuk melawannya.

Apakah kamu terinfeksi Covid-19? Kamu harus tetap mendapatkan vaksinasi

“Masih penting bagi orang-orang itu untuk divaksinasi,” kata Dr. Len Horovitz, spesialis paru di Lenox Hill Hospital di New York. “Kekebalan mereka, sejauh yang kami tahu, mungkin tidak berumur panjang lebih dari 11 bulan yang didokumentasikan.”

Baca Juga: PPKM Darurat: Naik Pesawat Atau Kereta Harus Pakai Kartu Vaksin

Dia menjelaskan bahwa ini berarti orang yang pernah menderita penyakit ini tidak dapat mengandalkan infeksi sebelumnya untuk mencapai kekebalan seperti yang dapat dilakukan orang dengan campak, gondok, dan rubella, dan itu belum tentu kekebalan permanen, tetapi katakanlah seumur hidup.

Menurut Horovitz, infeksi ulang tidak selalu berarti kasus penyakit yang lebih ringan. “Bisa lebih ringan, bisa sama tingkat keparahannya, dan bisa lebih parah. Jadi, ada banyak hal yang tidak kita ketahui.”

Menurut Sumber Tepercaya Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), infeksi ulang berarti seseorang sakit sekali, pulih, dan kemudian sakit lagi. CDC menekankan bahwa meskipun jarang, infeksi ulang dapat terjadi dengan Covid-19.**(RW)

Tinggalkan Balasan