Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, September 21, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19Tren

Bakal Seperti Apa Varian Covid-19 Selanjutnya? Ini Prediksi Para Ahli

Kasus Positif Covid-19 Meledak, Ini Analisis Epidemiolog UGMVirus corona COVID-19. (ilustrasi: pexels)

Topcareer.id – Delta, Gamma, Lambda, Alfa, Beta, itu semua ragam varian Covid-19 yang kini tengah mewabah di dunia dan membuat negara-negara jatuh bangun dalam satu setengah tahun terakhir. Saat ini ada varian Delta yang lebih meular dan berpotensi lebih ganas.

Ragam varian ini seperti menimbulkan pertanyaan “Varian apa selanjutnya?” Banyak ahli memprediksi bahwa kita warga dunia akan melihat lebih banyak varian Covid-19 lain.

“Kami belum melihat akhir varian dan kami tentu belum melihat akhir varian yang lebih menular,” kata Nathan Grubaugh, ahli virologi evolusioner dan profesor epidemiologi di Yale School of Public Health, dikutip dari laman HuffPost.

Perkembangan varian baru yang naik ke level mengkhawatirkan sebenarnya sangat jarang. Mungkin ada ratusan ribu peristiwa di mana sejumlah mutasi baru telah terjadi, tetapi versi virus itu tidak terlalu cocok sehingga mereka mati sebelum menjadi varian yang mengkhawatirkan. Hanya karena virus berevolusi, tidak berarti itu akan menjadi varian yang mengkhawatirkan.

Tetapi, ketika kamu memberi virus begitu banyak kesempatan berbeda untuk menginfeksi orang baru, itu pasti akan menguji variasi baru. Selama ada orang yang terinfeksi SARS-CoV-2, virus corona akan terus berkembang.

“Kami tahu bahwa sebagian besar varian yang kami lihat muncul dari orang yang tidak divaksinasi,” kata Dirk Dittmer, ahli virologi di Fakultas Kedokteran Universitas North Carolina yang saat ini sedang mengerjakan proyek pelacakan varian di North Carolina.

Seperti apa varian-varian baru selanjutnya?

Para ilmuwan yang mempelajari evolusi virus memiliki beberapa teori. Grubaugh mengatakan varian generasi berikutnya bisa seperti delta, tetapi lebih baik dalam apa yang mereka lakukan – mungkin lebih menular, mungkin sedikit lebih berhasil menginfeksi ulang orang yang sebelumnya didiagnosis dengan Covid-19. (Kami tahu vaksin menghasilkan respons kekebalan yang lebih kuat daripada infeksi alami.)

Baca juga: Delta Menyebar, Wuhan Bakal Uji Covid untuk 12 Juta Penduduknya

Ben Neuman, kepala ahli virus di Kompleks Penelitian Kesehatan Global Universitas A&M Texas memprediksi hal yang sama. Pada bulan Juli, para ilmuwan mengidentifikasi bahwa 90% genom SARS-CoV-2 berada dalam kelompok genetik yang termasuk dalam varian delta.

“Karena itu, pertaruhan yang paling mungkin adalah strain di masa depan akan terlihat seperti delta, tetapi dengan perubahan ekstra,” kata

Gamma dan delta keduanya sedikit lebih baik dalam menghindari kekebalan dibandingkan dengan alpha dan varian sebelumnya lainnya. Bagi Neuman, tampaknya masuk akal untuk berspekulasi bahwa versi vaksin saat ini yang kami gunakan pada akhirnya akan kurang efektif terhadap varian yang lebih baru.

Dittmer menduga varian masa depan akan menjadi lebih menular daripada delta, tetapi dia juga berpikir mereka akan menyebabkan gejala yang kurang parah dan lebih sesuai dengan flu biasa.

“Virus ini hanya ingin menginfeksi orang sebanyak mungkin dan strategi terbaik untuk itu adalah membuat mereka sesedikit mungkin sakit,” kata Dittmer.

Sebagian besar dari ini kemungkinan bukan karena virus itu sendiri, Grubaugh menambahkan, tetapi karena meningkatnya tingkat kekebalan terhadap SARS-CoV-2 dalam satu atau lain cara – lebih banyak vaksinasi dan tingkat kekebalan yang lebih besar dari infeksi alami. Ini umum seperti virus lain. Mereka menyebar, tetapi orang-orang dengan kekebalan tidak mengalami kesulitan.

Tinggalkan Balasan