Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Juli 6, 2022
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Kesalahan Terbesar yang Dapat Kamu Lakukan saat Berburu Kerjaan

Ilustrasi lowongan kerja. Dok/Pixabay

Topcareer.id – Bekerja dengan perekrut, apakah mereka karyawan dari satu perusahaan atau bekerja dengan beberapa klien, dapat secara signifikan mempercepat waktu perekrutan dan memberi kita pengaruh selama tahap wawancara dan negosiasi.

“Bagaimanapun, perekrut diberi insentif untuk mengisi lowongan secepat mungkin,” kata pelatih Career Contessa Ginny Cheng dalam laman CNBC Make It.

Tetapi perekrut memberi tahu bahwa pencari kerja cenderung membuat satu kesalahan besar saat bekerja dengan mereka.

Menurut pelatih karier dan penulis resume Chelsea Jay, hal terburuk yang dapat dilakukan seorang kandidat adalah mengirim pesan kepadanya dengan mengatakan, “Saya telah melampirkan resume saya. Bisakah Anda meninjaunya untuk melihat apakah Anda memiliki posisi terbuka yang mungkin cocok untuk saya?”

Masalah dengan pendekatan ini adalah “tidak jelas apa arah atau niat Anda,” kata Jay. Ini juga memberi lebih banyak beban pekerjaan pada perekrut untuk memindai pengalaman kerjamu saat pertama kali terhubung, dan mereka memiliki cukup banyak pekerjaan untuk dilakukan.

Sebaliknya, cara terbaik untuk menjangkau perekrut adalah dengan mengungkapkan jabatan atau peran spesifik apa yang kamu cari terlebih dahulu.

Kemudian, berikan satu atau dua kalimat tentang mengapa kamu memenuhi syarat untuk pekerjaan itu. Faktor yang paling penting adalah bahwa kamu jelas dalam niatmu. “Dan to the point,” kata Jay.

Cheng setuju dan menambahkan bahwa sebagian besar pendekatan perekrut bekerja dengan seorang kandidat dengan pola pikir “bantu saya membantu Anda.”

Ya memang sementara salah satu manfaat bekerja dengan perekrut adalah mereka mungkin mengetahui peluang sebelum kamu melakukannya. Tapi, kamu tetap harus melakukan riset untuk memahami jenis perusahaan apa yang mereka pekerjakan dan menyatakan jenis pekerjaan spesifik yang kamu harapkan.

Baca juga: Daftar Karier Baru Yang Bisa Dicoba Di Usia 40 (Bagian 1)

Dengan beberapa pencarian online, kamu dapat menentukan departemen apa yang mereka rekrut; apakah mereka cenderung bekerja dengan level pemula, manajer, atau pekerja level lebih senior; adakah kebutuhan akan pekerja dengan sertifikasi atau keahlian khusus; dan kisaran gaji atau anggaran yang mereka kerjakan.

“Perekrut memprioritaskan mereka yang telah meluangkan waktu untuk melakukan penelitian itu,” kata Cheng.

Lebih baik lagi, tambahnya, adalah untuk melihat apakah kamu sudah mengenal seseorang di perusahaan yang kamu lamar yang dapat merujukmu ke perekrut, yang pada dasarnya memperkuat profil kandidatmu.

Saat mengirim pesan kepada perekrut, penting juga untuk menyoroti pengalaman atau sertifikasi apa pun yang membuktikan bahwa kamu secara unik memenuhi syarat untuk mengambil pekerjaan itu. Ini pada dasarnya memberi tahu perekrut bahwa kamu tidak hanya serius untuk mendapatkan pekerjaan, tetapi manajer perekrutan juga ingin kamu bergabung dengan cepat.

“Kesalahan besar terakhir yang dilakukan pencari kerja adalah meneruskan resume dengan informasi kontak yang sudah ketinggalan zaman, seperti nomor telepon atau alamat email mereka,” kata Jay.**(Feb)

Tinggalkan Balasan