Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Juli 7, 2022
redaksi@topcareer.id
Profesional

Ini yang Bisa Dilakukan Perusahaan untuk Bantu Pekerja Disabilitas

Dok. The Conversation

Topcareer.id – Selama ini, penyandang disabilitas lebih kecil kemungkinannya untuk dipekerjakan dibanding pekerja non-disabilitas. Ada beberapa faktor yang mendorong disparitas ini, termasuk praktik perekrutan yang diskriminatif.

Namun, perusahaan saat ini bisa mengambil praktik tren perekrutan disabilitas yang tidak diskriminatif dan menciptakan tempat kerja yang lebih inklusif bagi penyandang disabilitas.

Apa yang bisa dilakukan oleh perusahaan untuk menciptakan hal itu?

Langkah pertama dalam membangun tempat kerja yang lebih inklusif bagi penyandang disabilitas adalah merekrut lebih banyak orang dari kelompok ini.

Maria Town, Presiden dan CEO dari The American Association of People with Disabilities, menyarankan organisasi bermitra dengan kelompok advokasi atau program rehabilitasi kejuruan negara bagian mereka saat merekrut kandidat baru.

Juga, kata dia, cerdas untuk memeriksa pengumuman pekerjaan untuk setiap bahasa yang bias atau diskriminatif dan mencatat di mana informasi tentang akomodasi disabilitas tersedia.

“Ini semua adalah cara yang bagus untuk memberi sinyal kepada calon karyawan bahwa bisnis Anda menghargai karyawan disabilitas dan ingin terhubung dengan mereka,” kata Town.

Erin Sharkey, salah satu pendiri Compassion Café nirlaba di Beach Haven, New Jersey, mendorong pemilik usaha kecil untuk mempertimbangkan program perekrutan dan pelatihan yang lebih bertarget untuk mendukung pekerja penyandang disabilitas.

Baca juga: Tiga Faktor Penentu Kenikmatan Kopi Menurut Ahli Roaster

Dia dan bibinya Sue Sharkey membuka toko roti dan kedai kopi pada Mei 2021, setelah Sharkey, seorang analis perilaku bersertifikat, memperhatikan banyak kliennya dengan disabilitas tidak dapat menemukan pekerjaan selama pandemi.
Kafe Sharkeys, yang hanya buka selama musim panas, mempekerjakan sekitar 50 pekerja penyandang disabilitas.

“Perusahaan harus melihat bahwa memiliki individu penyandang disabilitas sebagai staf bukanlah risiko, tetapi penghargaan,” kata Erin.

Town mengatakan, disabilitas sering diabaikan dalam percakapan tentang keragaman dan inklusi, tetapi mereka adalah bagian penting dari identitas seseorang yang harus dipertimbangkan dalam pemrograman perusahaan.

“Sama seperti kelompok karyawan lainnya, penyandang disabilitas perlu tahu bahwa mereka dihargai dan perspektif unik mereka berkontribusi pada tujuan organisasi,” tambahnya.

Jill Houghton, presiden dan CEO Disability:IN, merekomendasikan pembentukan kelompok sumber daya karyawan disabilitas yang dapat memberikan umpan balik tentang kebijakan akomodasi.

Kesehatan mental juga merupakan aspek penting dalam merawat pekerja penyandang disabilitas, terutama karena gangguan jiwa tertentu memenuhi syarat sebagai disabilitas.

“Perusahaan harus mengevaluasi manfaat kesehatan mental mereka dengan menanyakan apa yang dibutuhkan karyawan mereka,” katanya.

“Itu salah satu hikmah dari pandemi: itu menciptakan peluang bagi kita untuk lebih terbuka tentang kesehatan mental, yang terkait erat dengan disabilitas.” Tegasnya.**(Feb)

Tinggalkan Balasan