Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Saturday, July 13, 2024
redaksi@topcareer.id
Tren

Empat Brand Ikonik AS Ini Tangguhkan Bisnisnya di Rusia

Empat brand ikonik AS, yakni PepsiCo, Coca-Cola, McDonald's, dan Starbucks mengumumkan bahwa mereka menangguhkan bisnis di Rusia.Mc Donald's Sarinah Thamrin. (dok. CNN Indonesia)

Topcareer.id – Empat brand ikonik Amerika Serikat (AS), yakni PepsiCo, Coca-Cola, McDonald’s, dan Starbucks masing-masing mengumumkan pada Selasa (8/3/2022) bahwa mereka menangguhkan bisnis di Rusia setelah invasi negara itu ke Ukraina.

Pepsi telah menjual produknya di Rusia selama lebih dari enam dekade, bahkan ketika perusahaan harus menukar konsentrat sodanya dengan vodka Stolichnaya dan kapal perang.

McDonald’s membuka lokasi pertamanya di luar Tirai Besi di Moskow, hanya beberapa bulan sebelum Uni Soviet runtuh.

Dalam beberapa hari terakhir, brand ikonik Pepsi, Coca-Cola, McDonald’s, dan Starbucks telah menuai kritik karena terus beroperasi di Rusia sementara perusahaan AS lainnya mengumumkan penangguhan dan penghentian penjualan.

Profesor Yale Jeffrey Sonnenfeld menyusun dan mempublikasikan daftar perusahaan AS yang telah menarik diri dari Rusia setelah invasi Presiden Vladimir Putin – dan yang tidak. Hingga Selasa sore, Coca-Cola adalah salah satu nama yang paling dikenal di spreadsheet.

“Hati kami bersama orang-orang yang menanggung dampak buruk dari peristiwa tragis di Ukraina ini,” kata Coca-Cola dalam pernyataan singkat Selasa sore. “Kami akan terus memantau dan menilai situasi seiring perkembangan situasi.”

Rusia mewakili salah satu dari sedikit wilayah di seluruh dunia di mana saingan Coca-Cola, PepsiCo, memiliki kehadiran yang lebih besar.

Baca juga: Moderna Kembangkan Vaksin Terkait Ancaman Pandemi Baru

Dalam pengajuan peraturan, Coca-Cola mengatakan bisnisnya di Ukraina dan Rusia menyumbang sekitar 1% hingga 2% dari pendapatan operasional bersih konsolidasi dan pendapatan operasional pada tahun 2021.

Sejak invasi Rusia ke Krimea pada tahun 2014, banyak perusahaan AS telah berupaya mengurangi eksposur mereka di Rusia dan Ukraina. Beberapa jaringan restoran, seperti McDonald’s, telah menjual beberapa lokasi milik perusahaan mereka kepada pewaralaba lokal.

McDonald’s mengumumkan Selasa semua 850 restoran Rusianya akan ditutup sementara. Sampai saat itu, rantai makanan cepat saji tetap diam tentang perang, menuai kritik yang lebih keras daripada segelintir perusahaan restoran yang mengutuk invasi tetapi tetap membuka lokasi mereka.

Starbucks melangkah lebih jauh dari McDonald’s, dengan mengatakan akan menangguhkan semua aktivitas bisnis Rusia, termasuk pengiriman produknya. CEO Starbucks Kevin Johnson mengutuk serangan itu dalam sebuah surat pada Jumat.

Dari dua perusahaan restoran, McDonald’s memiliki kehadiran yang lebih besar di negara ini dan menerima persentase pendapatan global yang lebih tinggi dari penjualan tersebut.

Leave a Reply