Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Juni 30, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Elon Musk Tunda Kesepakatan Akusisi Twitter, Kenapa?

Elon Musk minta karyawan Tesla segera balik ngantor.

Topcareer.id – CEO Tesla Elon Musk mengatakan kesepakatannya untuk membeli Twitter tidak dapat dilanjutkan kecuali perusahaan menunjukkan bukti publik bahwa kurang dari 5% akun di platform media sosial itu palsu atau spam.

Musk membuat komentar dalam balasan ke pengguna lain di Twitter Selasa pagi (17/5).

Dia menghabiskan sebagian besar hari sebelumnya untuk bolak-balik bertemu dengan CEO Twitter Parag Agrawal, yang memposting serangkaian tweet yang menjelaskan upaya perusahaannya untuk memerangi bot dan bagaimana perusahaan secara konsisten memperkirakan bahwa kurang dari 5% akun Twitter palsu.

Dalam tweetnya, Musk mengatakan bahwa “20% akun palsu/spam, itu 4 kali lipat dari klaim Twitter dan bisa jadi jauh lebih tinggi. Tawaran saya didasarkan pada keakuratan pengajuan SEC Twitter.”

“Kemarin, CEO Twitter secara terbuka menolak untuk menunjukkan bukti 5%. Kesepakatan ini tidak dapat bergerak maju sampai dia melakukannya.” Tambah Musk.

Pihak Twitter masih menolak untuk berkomentar.

Ini adalah serangan terbaru Musk atas akun yang tidak autentik (Bot), itu masalah yang sangat dia ingin singkirkan dari Twitter.

Pada konferensi teknologi di Miami, AS, Senin (16/5), Musk memperkirakan bahwa setidaknya 20% dari 229 juta akun Twitter adalah bot spam, persentase yang menurutnya berada di ujung bawah penilaiannya, menurut laporan Bloomberg News.

Pertarungan atas akun spam dimulai ketika Musk mentweet bahwa kesepakatan Twitter ditunda sambil menunggu konfirmasi perusahaan.

Dalam All In Summit, Musk memberikan petunjuk terkuat bahwa dia ingin membayar lebih sedikit untuk Twitter daripada tawaran $44 miliar yang dia buat bulan lalu.

Dia mengatakan kesepakatan yang layak dengan harga yang lebih rendah tidak akan keluar dari pertanyaan, menurut laporan oleh Bloomberg.

Komentar Musk kemungkinan akan memperkuat teori dari analis bahwa miliarder itu ingin keluar dari kesepakatan atau membeli perusahaan dengan harga lebih murah.

Tweet-nya pada hari Selasa (17/5) datang sebagai balasan dari salah satu situs berita Tesla yang berspekulasi bahwa Musk “mungkin mencari kesepakatan dengan Twitter yang lebih baik karena $44 miliar tampaknya terlalu mahal.”

“Saham Twitter akan berada di bawah tekanan lagi karena kemungkinan kesepakatan yang akhirnya dilakukan tidak terlihat bagus sekarang,” analis Wedbush Securities Dan Ives yang meliput Twitter dan Tesla mengatakan dalam sebuah catatan penelitian.

Baca juga: Elon Musk Sesumbar Lipatgandakan Pendapatan Twitter Jadi Rp 384,8 Triliun di 2028

Analis memperkirakan ada 60% lebih kemungkinan bahwa Musk bisa saja meninggalkan kesepakatan dan membayar biaya pembatalan $1 miliar.

Musk membuat penawaran untuk membeli Twitter seharga $54,20 per lembar saham pada 14 April. Saham Twitter telah turun sejak saat itu.

Untuk membiayai akuisisi, Musk menjanjikan beberapa saham Tesla-nya yang telah merosot sekitar sepertiga sejak kesepakatan itu diumumkan.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan