Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, September 29, 2022
redaksi@topcareer.id
SekolahTren

Begini Cara Belajar Efektif dan Menyenangkan Versi Zenius

working-from-home-indIlustrasi. (dok. The Independent)

Topcareer.id – Cerdas atau pintar itu bukan bakat dari lahir, melainkan sesuatu yang bisa diasah dengan latihan terus-menerus. Menciptakan growth mindset hingga kecerdasan butuh motivasi belajar yang kuat, dan cara membangunnya bisa dengan menggunakan cara belajar yang efektif.

Laporan Programme for International Student Assessment (PISA) di tahun 2018 bahkan mengungkapkan, hanya 29% siswa di Indonesia yang memiliki growth mindset. Jadi bagaimana cara belajar yang efektif dan bisa menciptakan growth mindset?

Founder dan Chief Education Officer Zenius, Sabda PS mengatakan, platformnya itu menawarkan konsep belajar ‘Yang Penting-Penting Aja’, sebuah konsep belajar yang mengajak siswa untuk melihat ide besar dari sebuah pelajaran dan memilah pokok-pokok bahasan utama untuk diserap.

“Dengan pendekatan seperti ini, siswa memiliki kerangka berpikir ketika belajar, lebih terarah, dan lebih cepat paham, yang dibuktikan dengan mampu mengerjakan soal-soal tes dengan cermat. Selain itu, siswa juga akan memiliki lebih banyak waktu untuk melakukan hobi atau kegiatan lainnya di luar belajar,” jelas Sabda dikutip dari siaran pers, Senin (20/6/2022).

Contoh dari konsep ini, misalnya, dalam belajar Bahasa Inggris, siswa tidak berfokus hanya untuk menghafal 16 tenses yang ada tanpa mengetahui pola kalimat dan bagaimana menerapkannya.

Tapi tutor-tutor di Zenius akan mengajarkan siswa untuk melihat tenses dari tiga waktu (masa lampau, sekarang, dan masa depan) dan empat aspek (simple, progressive, perfect, dan perfect progressive).

Baca juga: Ancol Bagi-Bagi Tiket Masuk Gratis Di Ulang Tahun Jakarta

Selain itu, tutor live class Zenius juga diarahkan untuk selalu memulai kelas dengan pertanyaan mendasar yang memantik siswa untuk berpikir kritis, sekaligus sebagai jembatan ke ide besar.

“Misalnya saat membahas batuan di kelas Geografi, alih-alih menyebutkan jenis-jenis batuan, tutor akan melempar pertanyaan, ‘Kalian pernah lihat batu yang bentuknya cair, ngga?’”

Mengetahui banyak fakta-fakta (rumus, tanggal, cara, nama, fungsi) tanpa dibingkai dengan pemahaman konsep akan membuat kegiatan belajar menjadi membosankan, tanpa tujuan, dan membuat siswa cepat letih.

Menurutnya, sengan merangkai fakta-fakta ke dalam sebuah konsep, membaginya menjadi topik, dan paham bagaimana menggunakan ide besar yang bisa diaplikasikan ke topik lain, membuat siswa mampu untuk menemukan pola antara mata pelajaran, membuat koneksi, dan menerapkan pemahaman tersebut di masa depan dalam situasi apapun yang mereka temui.

“Konsep belajar yang penting-penting aja membantu siswa untuk mendapatkan ide besar yang perlu dipahami. Ketika siswa sudah memiliki pemahaman akan ide besar yang diajukan, bukan berarti siswa tidak harus belajar hal lain. Siswa tetap harus sering melakukan latihan soal dan membaca materi untuk menguasai sebuah pelajaran,” papar Sabda.

Ia menyampaikan bahwa paham ide besar akan membantu siswa memperdalam penguasaan materi (skill mastery) tanpa harus terjebak dengan pola pikir atau rumus yang membatasi cara berpikir mereka.

Untuk memberikan dampak lebih luas kepada siswa di Indonesia, Zenius juga menetapkan biaya berlangganan yang lebih terjangkau untuk seluruh paket belajar yang ada di ekosistem pembelajaran Zenius.

Tinggalkan Balasan