Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Desember 3, 2022
redaksi@topcareer.id
Profesional

Aplikasi Streaming Vidio Kalahkan Netflix dan Disney+ di Indonesia

home-page-9dfebe

Topcareer.id – Layanan lokal video di Indonesia telah berjuang melawan raksasa dari Barat. Tapi kini Vidio telah menjadi layanan video terpopuler di Indonesia.

Bagaimana Vidio dengan layanan videonya di Indonesia mampu mengungguli Netflix dan Disney+? Apa artinya bagi dunia?

Ketika diminta untuk menyebutkan pasar besar berikutnya untuk video online, eksekutif Surya Citra Media, Michael Pusateri berteriak: “Indonesia!” Kevin Lin, salah satu pendiri Twitch juga setuju.

Sementara perusahaan multinasional besar menghabiskan miliaran dolar untuk mengejar pelanggan di Cina, Jepang, India, dan Korea Selatan, para eksekutif yang bekerja di bidang musik, game, video pendek, dan film semuanya mengatakan bahwa Indonesia, negara berpenduduk terbesar keempat di dunia ini memiliki potensi pertumbuhan pasar mana pun di Asia. Indonesia memiliki populasi muda dan pertumbuhan ekonomi.

YouTube, Instagram, dan TikTok sudah berkembang pesat di pasar, setidaknya dalam hal pengguna.

YouTube dan TikTok menggabungkan lebih dari 80% waktu yang dihabiskan untuk menonton video di Asia Tenggara, menurut Media Partners Asia (MPA).

Tetapi ketika berbicara tentang video premium, Netflix dan Disney+ tertinggal dari pemain lokal.

Vidio, layanan streaming milik perusahaan media terbesar kedua di Indonesia ini, menjadi layanan paling populer dalam hal konsumsi, menurut MPA.

Vidio adalah kisah sukses lokal yang langka, ini menjadi pelajaran bagi perusahaan media lokal lainnya di seluruh dunia.

Raksasa Barat mendominasi pasar video online di hampir setiap wilayah utama di luar China.

Netflix melesat ke posisi terdepan di Brazil, Meksiko, Korea Selatan, Australia, dan sebagian besar Eropa Barat.

Amazon adalah salah satu pemain terbesar di Jepang dan wilayah Eropa tertentu. Disney+ menjadi pemimpin di India.

Netflix dan rekan-rekannya belum melakukan investasi besar di Indonesia.

Meskipun populasinya besar, mereka tidak memiliki industri film lokal yang signifikan dan penduduknya relatif miskin.

“Sebagian besar pesaing yang Anda sebutkan, setidaknya yang dari barat, sebenarnya tidak menginvestasikan banyak uang di produk asli Indonesia,” kata Sutanto Hartono, CEO PT Suya Citra Media, perusahaan yang memiliki Vidio.

Hartono, yang telah bekerja untuk Microsoft dan Sony Music di Asia Tenggara, mengamankan para insinyur untuk membuat Vidio setelah upaya yang gagal untuk menghidupkan kembali Blackberry Messenger di Indonesia.

Perusahaan ini mendanai hampir 40 seri asli setahun, lebih dari gabungan setiap pemain Barat, dan juga telah mendapatkan hak untuk sebagian besar liga olahraga utama, termasuk Liga Premier Inggris dan Asosiasi Bola Basket Nasional.

Vidio juga menawarkan layanannya dengan harga yang lebih tinggi daripada pesaingnya. Ada tingkat gratis dan tiga tingkat berbayar yang berbeda, dikelompokkan berdasarkan perangkat dan pemrograman apa yang dapat pelanggan gunakan.

Baca juga: Raksasa Streaming, Netflix PHK 300 Karyawan

Netflix atau Disney+ bisa saja menyalip Vidio jika mereka memilih untuk membelanjakan uangnya.

Tetapi mengeluarkan uang untuk menyesuaikan layanan ke Indonesia akan memakan waktu dan mahal dibandingkan dengan pengembalian investasinya.

Sebagian besar perusahaan Barat telah memutuskan untuk pasrah dan berharap katalog video mereka dari belahan dunia lain akan membantu mereka mendapatkan cukup banyak pelanggan.

Mereka tidak akan terbang tinggi di Indonesia, di situlah letak peluang bagi Vidio sebagai pemain lokal dengan sumber daya untuk mendapatkan keuntungan awal dari pesaing barat yang lebih besar.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan