Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Follow @topcareerid Instagram

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, June 4, 2020
redaksi@topcareer.id
Profesional

Tipe-Tipe Budaya Kerja Perusahaan (Bagian 2)

Dok. Fortune

Topcareer.id – Hampir 40 tahun yang lalu, profesor bisnis Robert E. Quinn dan Kim Cameron melakukan beberapa penelitian dasar tentang budaya perusahaan.

Mereka sampai pada kesimpulan bahwa tidak ada budaya yang dianggap sebagai “baik” atau “buruk”, hanya berbeda. Mereka juga mengidentifikasi 4 jenis budaya.

“Ini bukan jenis budaya yang dibuat-buat,” jelas Kim Cameron, Profesor di University of Michigan Ross School of Business, dikutip dari The Ladders.

“Sebaliknya, mereka muncul dari analisis data empiris di sejumlah besar organisasi. Hampir 90 persen organisasi di seluruh dunia memiliki satu atau lebih dari jenis budaya yang mendominasi dalam organisasi mereka. ”

Simak 4 jenis budaya hasil penemuan Robert E. Quinn dan Kim Cameron berikut ini:

Bagian akhir dari tulisan.

Tipe 3: Budaya pasar

Budaya pasar juga disebut “budaya bersaing,” karena penekanannya ditempatkan pada hasil. Sederhananya, orang ingin menang dan mencapai apa yang ingin mereka lakukan.

Karyawan sangat berfokus pada tujuan dan para pemimpin tangguh menuntut mereka untuk mencapai metrik keberhasilan yang telah ditetapkan perusahaan. Ini bisa menjadi lingkungan yang bertekanan tinggi, tetapi sekaligus memberi penghargaan ketika kerja keras itu membuahkan hasil nyata dan terukur.

Kelebihan dari jenis budaya ini:

  • Karyawan didorong dan sangat termotivasi untuk mencapai tujuan mereka.
  • Peningkatan kinerja bagi perusahaan, karena semua orang berkomitmen untuk sukses.

Kekurangan dari tipe budaya ini:

  • Mendorong kompetisi yang terus-menerus dapat menyebabkan lingkungan kerja yang beracun.
  • Karyawan dapat mengalami stres dan bahkan kelelahan akibat tekanan yang konstan.

Contoh jenis budaya ini:

  • Amazon sering menjadi berita utama untuk budaya perusahaan yang hanya dapat digambarkan sebagai, kerja tanpa henti. Karyawan telah berbicara secara terbuka tentang fakta bahwa mereka diharapkan untuk memberikan hasil dan meningkat, tidak peduli hal pribadi. Salah satu prinsip kepemimpinan Amazon adalah “memberikan hasil.”

Tipe 4: Budaya hierarki

Budaya hierarki (juga dikenal sebagai “budaya kontrol”) berlaku untuk lingkungan kerja yang lebih terstruktur dan berorientasi pada proses. Sebagian besar kegiatan dan keputusan ditentukan oleh prosedur yang ada, daripada banyak inovasi dan pemikiran bebas.

Para pemimpin siap untuk memastikan bahwa tim mereka berjalan seperti mesin, dan mereka menempatkan sebagian besar fokus mereka pada stabilitas, hasil, dan pengiriman yang andal.

Kelebihan dari jenis budaya ini:

  • Ada banyak kejelasan dalam komunikasi dan ekspektasi karena hampir semuanya ditentukan.
  • Karyawan mengalami perasaan aman dan penuh akan prediksi yang benar.

Kekurangan dari tipe budaya ini:

  • Memprioritaskan prosedur terhadap orang dapat membuat lingkungan terasa tidak fleksibel dan bahkan tidak mendukung.
  • Terlalu banyak kekakuan dapat menghambat inovasi dan pertumbuhan karena orang takut berpikir di luar kebiasaan.

Contoh jenis budaya ini:

  • Sejumlah besar organisasi pemerintah akan berada dalam budaya hierarki. Karena mereka menghadapi banyak peraturan dan seringkali berada di bawah pengawasan yang adil. Mereka memprioritaskan kebijakan dan prosedur di atas semua hal lain.

Editor: Feby Ferdian

Leave a Reply