Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Follow @topcareerid Instagram

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Monday, June 1, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Rantai Pasokan Farmasi Global Alami Gangguan Imbas Pandemi

Topcareer.id – Ada beragam gangguan yang disebabkan oleh wabah Covid-19 yang menghantam dunia beberapa bulan terakhir. Rantai pasokan global perusahaan farmasi pun mengalami sedikit gangguan akibat pandemi.

Hal itu seperti yang dikatakan oleh CEO Mylan (perusahaan obat generik dan khusus skala global yang berdomisili di Belanda), Heather Bresch kepada CNBC, Senin (11/5/2020).

“Ketika Covid-19 menghantam berbagai wilayah dunia pada titik waktu yang berbeda, hal itu (mampu) menavigasi dan memanfaatkan aspek berbeda dari rantai pasokan kami. Benar-benar memungkinkan kami mengalami sedikit minimal,” kata Bresch.

Baca Juga: Waduh, Satu Kota Di China Harus Lockdown Lagi

Bresch mengatakan Mylan memiliki lebih dari 40 fasilitas di seluruh dunia, yang memungkinkan perusahaan untuk dekat pasien yang memang membutuhkan perawatan. Bresch menambahkan, diversifikasi rantai pasokan selama dekade terakhir telah bermanfaat bagi Mylan.

Sifat global dari rantai pasokan medis, dan apakah itu bisa berkontribusi pada potensial kekurangan obat, menjadi fokus selama berjangkitnya Covid-19, yang sudah menginfeksi 4,1 juta orang di seluruh dunia, menurut data Universitas Johns Hopkins. Setidaknya 285.000 orang telah meninggal.

Bresch mengatakan beberapa negara mungkin memiliki lebih banyak manufaktur dalam negeri daripada Amerika Serikat, tetapi berpendapat tidak ada negara yang mampu membuat semua obat yang mereka butuhkan untuk populasi mereka. Dia mengatakan pandemi saat ini menggarisbawahi perlunya aliansi strategis antar negara.

Dia percaya  bahwa negara-negara harus mengambil langkah proaktif untuk membangun pasokan strategis obat-obatan penting, yang berpotensi antara 100 hingga 200 produk di berbagai penggunaan.

Penting apakah ada gelombang kedua infeksi Covid-19, atau hanya untuk setiap kali krisis berikutnya terjadi, menekankan bahwa administrasi AS selama bertahun-tahun tidak melakukan ini.

“Pemblokiran dasar dan penanggulangan untuk memastikan kami memiliki produk ketika kita membutuhkannya.”

“Tetapi pada akhirnya, platform global Mylan telah benar-benar memposisikan kami untuk dapat terus memenuhi kebutuhan pasien dengan obat-obatan kritis ini selama masa yang belum pernah terjadi sebelumnya,” katanya.* (RW)

Leave a Reply