Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Follow @topcareerid Instagram

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, May 28, 2020
redaksi@topcareer.id
Profesional

Google dan Facebook Persiapkan Karyawannya WFH Sepanjang Tahun 2020

Salah satu kantor Google di China. (dok, Abacus News)

Topcareer.id – Sementara Elon Musk ingin setiap orang kembali bekerja. Google dan Facebook Inc. memiliki pesan lain untuk para staf mereka: “Bersiaplah untuk tetap di rumah sepanjang tahun 2020.”

Sundar Pichai, kepala eksekutif Google dan perusahaan induknya Alphabet Inc., mengatakan kepada para karyawan untuk bersiap bekerja dari jarak jauh hingga Oktober dan mungkin hingga akhir tahun 2020. Seorang juru bicara mengkonfirmasi bahwa sebagian besar staf diharapkan bekerja dari rumah hingga 2021.

Awal Mei 2020 Pichai menulis email kepada tenaga kerjanya yang mengatakan beberapa kantor akan dibuka segera setelah Juni. Kemudian, Pichai mengatakan kepada karyawan hanya sekitar 10% hingga 15% dari pekerja akan berada di lokasi pada bulan Juni. Pengembalian operasional kantor bervariasi berdasarkan divisi dan lokasi, menurut memo internal perusahaan.

Baca juga: AirBnb Rumahkan 25 Persen Karyawannya Secara Global

Sekitar 5% karyawan sekarang bekerja di kantor Google, kata Pichai. CNBC melaporkan sebagian besar tenaga kerja tidak akan kembali sampai setidaknya akhir Oktober, menurut orang-orang yang meminta untuk tidak diidentifikasi karena mereka tidak berwenang untuk berbicara di depan umum.

Sehari sebelumnya, Facebook mengatakan kepada karyawan bahwa mereka dapat bekerja dari jarak jauh sepanjang tahun 2020 jika mereka mau. Perusahaan media sosial tidak berharap untuk membuka kantor paling cepat hingga 6 Juli 2020.

Dekrit dari raksasa internet ini datang ketika negara dan perusahaan bergulat dengan cara untuk membuka kembali sementara pandemi virus corona semakin mengamuk. California, negara bagian asal Google, membiarkan beberapa bisnis terbuka dengan cara terbatas, termasuk beberapa manufaktur.

Baca juga: Facebook, Twitter dan Youtube Berjuang Hapus Video Konspirasi Covid-19

Eksekutif ternama, Musk Tesla Inc., adalah pendukung yang blak-blakan untuk membuka kembali ekonomi, meskipun kebanyakan pemimpin teknologi lebih berhati-hati.

“Jika kita dapat bekerja dari jarak jauh, jika kita dapat bekerja dari rumah, dan membantu menghilangkan tekanan untuk meratakan kurva, kita akan melakukan itu,” kata Jacquelline Fuller, kepala Google.org bagian yayasan filantropi perusahaan.

Google adalah salah satu perusahaan di Silicon Valley pertama yang menutup kantornya pada awal Maret 2020. Google juga mengatakan akan membayar gaji dan cuti sakit untuk staf kontrak yang terkena dampak penutupan kantor, dan berencana untuk mengevaluasi keputusan selama beberapa bulan mendatang. *

Editor: Ade Irwansyah

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply