Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Wednesday, July 8, 2020
redaksi@topcareer.id
Profesional

Kamu Tipe Orang Pede atau Kepedean? Ini Perbedaannya

Sumber foto: socialworker.com

Topcareer.id – Percaya diri itu baik, bahkan merupakan suatu keharusan, Namun percaya diri yang berlebihan atau biasa disebut sebagai “kepedean” justru tidak baik.

Apa itu percaya diri?
Percaya diri atau “pede” memiliki tingkat kepercayaan diri yang optimal. Individu yang memiliki jumlah kepercayaan diri yang tepat akan lebih sukses dengan baik karena mereka memiliki campuran kepercayaan dan kemampuan yang ideal.

Apa itu kepedean?
Kepedean sering disamakan dengan kesombongan dan keangkuhan. Ini menunjukkan tingkat kepercayaan diri yang berlebihan sampai-sampai orang yang terlalu percaya diri tidak suka menerima bantuan dan berpikir bahwa mereka satu-satunya yang cukup mampu. Mereka tidak rasional yang pada akhirnya mengarah pada kegagalan.

Baca juga: Wajib Tahu! Perbedaan Harga Diri dan Percaya Diri

Poin-poin berikut ini menunjukkan bagaimana percaya diri berbeda dengan kepedean.

  • Orang yang terlalu percaya diri berpikir bahwa mereka sempurna dan bahwa orang lain hanya harus mengikuti mereka. Di sisi lain, orang yang percaya diri mengerti bahwa mereka memiliki sesuatu yang perlu mereka tingkatkan.
  • Percaya diri diungkapkan dengan: “Saya bisa melakukannya!”. Namun, orang yang kepedean akan mengungkapkan “Hanya aku yang bisa melakukannya!”
  • Keberhasilan yang ditimbulkan oleh kepercayaan diri yang cukup dan tepat adalah jangka panjang sementara kemenangan hasil dari terlalu percaya diri hanya berlangsung singkat.
  • Narsisisme. Dibandingkan dengan percaya diri, kepedean secara nyata dikaitkan dengan narsisme karena terlalu menghargai diri sendiri sementara orang lain tidak dihargai.
  • Seseorang yang percaya diri menawarkan bantuan karena dia yakin dia memiliki sesuatu untuk ditawarkan sementara individu yang terlalu percaya diri berpikir bahwa orang lain akan gagal tanpa bantuannya.
  • Orang yang percaya diri sangat disukai sementara orang yang terlalu percaya diri membuat orang menjauh.
  • Orang percaya diri menerima kemungkinan kegagalan sedangkan orang yang kepedean tidak mau mengakui kekalahan dengan cara apa pun.
  • Percaya diri menyangkut mengendalikan tindakan seseorang tetapi terlalu percaya diri adalah tentang mengendalikan segalanya.
  • Percaya diri didasarkan pada fakta atau pola perilaku sedangkan kepercayaan diri yang berlebihan didasarkan pada delusi.
  • Percaya diri menyambut dukungan dari orang lain sementara orang yang kepedean biasanya tidak terbuka untuk menerima bantuan karena mereka meremehkan kontribusi orang lain.
  • Meskipun mereka mungkin tidak mengakuinya, orang yang kepedean dibandingkan dengan orang yang percaya diri dengan cukup dan tepat, mungkin sering mengalami lebih banyak penyesalan karena dampak dari rasa puas diri dan persepsi delusi mereka.
  • Orang-orang yang percaya diri bertanggung jawab atas tindakan mereka, sementara orang yang terlalu percaya diri menyalahkan orang lain jika sesuatu berjalan tidak sesuai kemauan mereka.
  • Orang yang percaya diri tahu kapan harus berhenti. Sayangnya, mereka yang terlalu percaya diri terlalu ambisius sehingga mereka terus berjalan bahkan jika risikonya tinggi.
  • Orang yang percaya diri mengeksekusi pada level optimalnya sementara orang yang kepedean biasanya mengendur karena keterampilan mereka tidak sesuai dengan keyakinan mereka.
  • Orang kepedean memandang tugas-tugas sulit dengan mudah sementara orang yang percaya diri memandangnya sebagai tugas yang menantang.
  • Pola pikir orang percaya diri mencari rasa hormat melalui kerja keras sementara orang yang terlalu percaya diri meminta perhatian melalui drama.
  • Terlalu percaya diri menghasilkan keputusan yang terburu-buru, sering salah, sementara orang yang percaya diri dengan cukup menghasilkan keputusan dan perhitungan yang tepat.
  • Orang yang percaya diri sering menunjukkan kesabaran dalam memverifikasi proses. Namun, orang yang terlalu percaya diri terlalu tidak sabar untuk memvalidasi prosedur dan hanya mengandalkan spekulasi.
  • Percaya diri yang cukup membuat seseorang mau mendengarkan orang lain, sementara orang yang kepedean hanya mau mendengarkan dirinya sendiri. *

Editor: Ade Irwansyah

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply