Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Friday, August 7, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Pemegang Waralaba Pizza Hut di AS Terancam Bangkrut

Sumber foto: Today Show

Topcareer.id – Besarnya permintaan pengiriman makanan saat pandemi rupanya tidak cukup kuat untuk menyelamatkan NPC International Inc., pemegang waralaba terbesar dari restoran Pizza Hut di Amerika Serikat, yang mengajukan perlindungan kebangkrutan pada Rabu (1/7/2020).

NPC International, franchise terbesar di AS dari Pizza Hut Yum Brands, mengajukan kebangkrutan Bab 11. Perusahaan ini mengoperasikan lebih dari 1.200 Pizza Hut dan hampir 400 restoran Wendy.

Berbeda dengan sebagian besar industri restoran, Pizza Hut adalah salah satu perusahaan langka yang melaporkan pertumbuhan penjualan toko yang sama di bulan April dan Mei, berkat penjualan digital dan pengiriman yang lebih tinggi.

Tapi pandemi virus corona terjadi setelah bertahun-tahun penjualan AS di Pizza Hut yang merosot, dan NPC telah berjuang dengan beban utang sekitar USD 1 miliar.

Dengan mencari perlindungan kebangkrutan Bab 11, itu berarti NPC dapat terus beroperasi sambil mencoba untuk mengubah bisnis.

Baca juga: Sejumlah Maskapai Penerbangan Terancam Bangkrut Mei Mendatang

Pizza Hut mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa rantai pizza NPC terus menyajikan makanan. Waralaba melakukan pra-negosiasi perjanjian restrukturisasi dengan sebagian besar pemberi pinjamannya.

“Sementara pengajuan NPC Bab 11 sudah diekspektasikan, kami melihatnya sebagai kesempatan untuk menciptakan masa depan yang lebih baik untuk restoran Pizza Hut NPC,” kata juru bicara Pizza Hut dalam sebuah pernyataan, dikutip dari laman CNBC.

“Ketika NPC bekerja melalui proses ini, kami mendukung hasil yang menghasilkan organisasi dengan tingkat utang yang lebih rendah dan lebih berkelanjutan, fokus kepemilikan pada keunggulan operasional dan tingkat investasi restoran yang lebih besar.”

Baca juga: Cari Kerja di Yogyakarta? Cek Lowongan dari PHD

Pada tahun 2019, utang NPC merosot semakin jauh ke wilayah junk setelah penurunan peringkat kredit dari S&P Global Ratings dan Moody’s. Kedua lembaga pemeringkat menurunkan peringkat waralaba pada bulan Februari setelah tidak melakukan pembayaran bunga kepada pemberi pinjaman pada 31 Januari.

Dalam sebuah catatan yang diterbitkan sebelum pengajuan kebangkrutan, analis Cowen Andrew Charles memperkirakan bahwa Yum dapat kehilangan hingga USD 54,2 juta dari pendapatan royalti tahunan, dan 13 sen dari pendapatan tahunan per saham jika NPC berhenti membayar biaya royalti. Pizza Hut dan Wendy’s adalah kreditor NPC terbesar, menurut pengajuan kebangkrutannya.

NPC memiliki 1.225 lokasi Pizza Hut, 385 restoran Wendy, memiliki 7.500 karyawan penuh waktu, sekitar 28.500 pekerja paruh waktu, dan beroperasi di 30 negara bagian dan Distrik Columbia, menurut perusahaan.

Editor: Feby Ferdian

Leave a Reply