Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, September 29, 2020
redaksi@topcareer.id
Profesional

Ilmuwan Antariksa Dapatkan Foto Terdekat Matahari

Sumber foto: nytimes.com

Topcareer.id – Gambar paling dekat dari Matahari baru saja didapatkan, terlihat korona yang dipenuhi ribuan solar flare, yang oleh para ilmuwan dijuluki sebagai api unggun.

Foto-foto terdekat matahari ini pertama kali dirilis dari Solar Orbiter mission, yang dipimpin oleh Badan Antariksa Eropa.

“Ketika gambar pertama masuk, pikiran pertama saya adalah ini tidak mungkin, tidak mungkin sebagus itu. Ini jauh lebih baik daripada yang berani kami harapkan” kata David Berghmans, peneliti utama untuk instrumen Imager Ultraviolet Ekstrem Ekstrim.

“Matahari mungkin terlihat tenang pada pandangan pertama, tetapi ketika kita melihat secara detail, kita dapat melihat api kecil itu di mana-mana,” kata Berghmans, yang juga ahli fisika matahari di Royal Observatory of Belgium di Brussels, seperti dikutip dari Nature.com, Kamis (16/7/2020).

Baca juga: Barrow, Kota Kecil yang Kehilangan Matahari Setiap Tahun

Api yang terlihat hanya sepersejuta dari ukuran semburan matahari yang terlihat dari Bumi, yang merupakan letusan energi yang diduga disebabkan oleh interaksi di medan magnet matahari.

Tim misi belum mengetahui apakah kedua fenomena tersebut didorong oleh proses yang sama, tetapi para peneliti berspekulasi bahwa efek gabungan dari banyak api dapat berkontribusi pada panasnya korona, atmosfer luar matahari. Korona ini ratusan kali lebih panas daripada permukaan matahari.

Foto diambil oleh pencitraan ultraviolet pada 30 Mei lalu dan dirilis pada 16 Juli 2020, ditangkap dalam jaral 77 juta kilometer dari permukaan Matahari (Bumi berjarak sekitar 150 juta kilometer dari matahari).

Sebuah misi NASA yang berani bernama Parker Solar Probe telah terbang lebih dekat dan akan mencapai hanya dalam 6,2 juta kilometer dari matahari selama misinya.

Baca juga: Ragam Manfaat Matahari Pagi: Kurangi Depresi Hingga Perkuat Kekebalan Tubuh

Sementara itu, di Bumi, Daniel K. Inoye Solar Telescope di Hawaii telah mengambil gambar matahari dengan resolusi lebih tinggi daripada pengorbit, tetapi ini tidak sepenuhnya menangkap cahaya bintang, karena atmosfer Bumi menyaring beberapa panjang gelombang ultraviolet dan sinar-X.

Para ilmuwan bersemangat tentang potensi Solar Orbiter, kolaborasi internasional yang diluncurkan pada bulan Februari dan membawa sepuluh instrumen untuk mencitrakan matahari dan mempelajari lingkungannya.

Wahana antariksa itu pada akhirnya akan mengubah orbitnya untuk mempelajari wilayah kutub matahari untuk pertama kalinya.

“Kami belum pernah lebih dekat ke Matahari dengan kamera, dan ini hanyalah awal dari perjalanan epik yang panjang dengan Solar Orbiter, yang akan membawa kita lebih dekat ke matahari dalam waktu dua tahun,” kata Daniel Müller, ilmuwan proyek misi, pada saat briefing.(Feb)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply