Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Monday, September 28, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Studi: Imunitas Individu Terhadap Virus Corona Hanya Beberapa Bulan

Ilustrasi. (dok. Global Times)

Topcareer.id – Imunitas terhadap Covid-19 dapat bertahan hanya beberapa bulan, menurut sebuah studi di Inggris yang meragukan potensi umur panjang dari vaksin virus corona.

Respon antibodi terhadap virus corona dapat memuncak tiga minggu setelah timbulnya gejala, tetapi kemudian mulai menurun setelah hanya dua bulan, para peneliti di Kings College London menemukan.

Penelitian, yang diterbitkan di server preprint MedRxiv, memeriksa tingkat antibodi dari 64 pasien dan enam petugas kesehatan yang telah dites positif untuk virus tersebut di NHS Foundation Trust milik Guy dan St Thomas (yang menghidupkan beberapa Rumah Sakit di London) antara bulan Maret hingga Juni lalu.

Penelitian ini juga memantau 31 anggota staf lain yang secara sukarela melakukan tes antibodi secara teratur. Namun hasil dari penelitian ini masih belum di-review oleh rekan sejawat ilmuwan dan para ahli lain.

Baca juga: Vaksin TBC Dianggap Bisa Membantu Memerangi Virus Corona

Para peneliti tersebut menemukan bahwa kadar antibodi yang dapat melawan virus corona memuncak tiga minggu setelah timbulnya gejala tetapi kemudian menurun. Sementara 60% dari orang yang diuji dalam penelitian ini memiliki tingkat antibodi “kuat” setelah rata-rata 23 hari setelah timbulnya gejala pertama, hanya 16,7% memiliki tingkat antibodi 65 hari setelah tanda-tanda gejala pertama.

Tingkat antibodi lebih tinggi pada pasien yang memiliki penyakit yang lebih parah, meskipun tidak jelas mengapa, kata para peneliti, dan beberapa individu yang mengembangkan antibodi tidak menunjukkan gejala.

Para peneliti mencatat bahwa penelitian mereka menemukan respon antibodi terhadap Covid-19 mirip dengan jenis virus corona manusia lainnya seperti SARS (sindrom pernafasan akut akut) dan virus corona musiman yang terkait dengan pilek biasa, di mana respons antibodi individu cenderung berkurang dari waktu ke waktu.

Penelitian ini dipimpin oleh Katie Doores dari KCL’s School of Immunology & Microbial Sciences. Dia mengatakan penelitian ini menyoroti bahwa respon antibodi yang beredar dalam darah menurun setelah infeksi dan bahwa penelitian lebih lanjut masih diperlukan untuk menentukan tingkat antibodi yang diperlukan sebagai perlindungan dari infeksi.

Baca juga: Amerika Serikat Yakin Vaksin Corona Meluncur Akhir Tahun 2020

“Kita perlu terus mengukur respons antibodi pada orang-orang ini untuk melihat apakah titer antibodi terus turun atau naik ke kondisi stabil,” katanya. Titer antibodi merujuk pada keberadaan, dan jumlah, dari antibodi dalam darah seseorang.

Penelitian ini mempertanyakan berapa banyak perlindungan yang dimiliki individu yang memiliki virus corona dari infeksi ulang berikutnya, dan daya tahan vaksin potensial.

Pejabat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa pasien yang pulih dari Covid-19 mungkin bisa mendapatkan virus corona lagi, mengutip penelitian serupa yang menunjukkan kekebalan mungkin berkurang setelah beberapa bulan.

Dr. Maria Van Kerkhove, kepala unit penyakit WHO, mengatakan bahwa pasien “meningkatkan tingkat respon imun.”

“Apa yang tidak kita ketahui adalah seberapa kuat perlindungan itu dan untuk berapa lama perlindungan itu akan berlangsung. Jadi, masih ada sejumlah studi yang sedang dilakukan untuk mencoba menjawab pertanyaan-pertanyaan ini,” katanya.

Sebuah studi peer review yang diterbitkan dalam jurnal medis Lancet, mengklaim bahwa antibodi Covid-19 dalam populasi di Spanyol “tidak cukup untuk memberikan herd immunity atau kekebalan kawanan,” yang mengacu pada ketika suatu populasi diperbolehkan terpapar virus untuk membangun kekebalan di tengah populasi. *

Editor: Ade Irwansyah

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply