Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Friday, October 2, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Prognosis: Pasien Covid-19 Mungkin Mengalami Infeksi Usus Berkepanjangan

Topcareer.id – Para ilmuwan di Hong Kong menunjukkan pasien COVID-19 memiliki infeksi virus usus aktif dan berkepanjangan, bahkan tanpa adanya gejala gastrointestinal.

Virus corona dapat terus menginfeksi dan bereplikasi di saluran pencernaan setelah dibersihkan di saluran udara, kata para peneliti di Universitas Cina Hong Kong dalam sebuah pernyataan, Senin (7/9). Penemuan tersebut, yang diterbitkan dalam jurnal medis GUT, memiliki implikasi untuk mengidentifikasi dan menangani kasus, kata mereka.

SARS-CoV-2 menyebar terutama melalui tetesan pernapasan, percikan cairan yang mengandung virus dari mulut dan hidung, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Namun, sejak minggu-minggu pertama pandemi, para ilmuwan di China mengatakan virus menular di tinja pasien juga dapat berperan dalam penularan.

Baca Juga: WHO: Meski Jarang Terjadi, Pasien Covid-19 yang Sembuh Bisa Terinfeksi Lagi

Sebuah studi pada Februari 2020 lalu terhadap 73 pasien yang dirawat di rumah sakit dengan virus corona di provinsi Guangdong China menemukan lebih dari setengah dinyatakan positif virus corona di tinja mereka.

Ilmuwan Hong Kong mempelajari sampel tinja dari 15 pasien untuk lebih memahami aktivitas virus di saluran pencernaan. Mereka menemukan infeksi usus aktif pada tujuh pasien, beberapa di antaranya tidak mengalami mual, diare, atau gejala pencernaan lainnya. Tiga pasien terus menunjukkan infeksi virus aktif selama enam hari setelah sampel pernapasan mereka dinyatakan negatif untuk Covid-19.

“Temuan itu menyoroti pentingnya virus corona tetap diawasi dalam jangka panjang dan waspada potensi penularan virus feses-oral, kata Siew Chien Ng, direktur asosiasi Pusat Penelitian Mikrobiota Gut universitas, mengutip Bloomberg.

Perawatan yang mengatur komposisi dan fungsi mikrobioma usus harus dieksplorasi, menurut Siew Chien Ng, bakteri usus pasien yang sangat menular menunjukkan hilangnya mikroba pelindung dan perkembangbiakan mikroba penyebab penyakit.

Universitas China telah menawarkan tes pemeriksaan feses gratis kepada para pelancong yang tiba di bandara sejak akhir Maret lalu, dan mengidentifikasi enam anak yang terinfeksi di antara lebih dari 2.000 sampel yang diuji. Mulai Senin (7/9), hingga 2.000 tes Covid-19 akan dilakukan setiap hari sebagai bagian dari deteksi target orang tanpa gejala.

Lebih dari satu pasien dinyatakan positif meskipun sampel pernapasan mereka negatif, kata Francis K.L. Chan, dekan kedokteran universitas dan direktur Pusat Penelitian Mikrobiota Usus.

“Tes feses akurat dan aman, membuatnya cocok dan lebih efektif untuk skrining COVID-19 untuk kelompok orang tertentu,” kata Chan dalam pernyataan itu. Beberapa regulator termasuk Badan Pengawas Obat dan Makanan A.S. telah menghubungi tentang terkait tes feses ini.**(RW)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply