Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, January 21, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Golongan Darah O Berisiko Lebih Rendah Terkena COVID-19, Benarkah?

Topcareer.id – Sebuah penelitian besar menambah bukti bahwa orang dengan golongan darah O atau Rh-negatif mungkin berisiko lebih rendah dari terpepar virus corona.

Di antara 225.556 orang Kanada yang dites virusnya, risiko diagnosis COVID-19 adalah 12% lebih rendah dan risiko COVID-19 parah atau kematian 13% lebih rendah pada orang dengan golongan darah O dibandingkan dengan A, AB, atau B, para peneliti melaporkan di Annals of Internal Medicine.

Orang dengan golongan darah yang Rh-negatif juga agak terlindungi, terutama jika mereka memiliki darah O-negatif. Orang-orang dalam kelompok golongan darah ini mungkin telah mengembangkan antibodi yang dapat mengenali beberapa aspek dari virus baru tersebut, ungkap rekan penulis Dr. Joel Ray dari Rumah Sakit St. Michael di Toronto.

Baca juga: Risiko Pemilik Golongan Darah Ini Tertular Virus Corona Lebih Rendah

Vitamin D gagal membantu kasus COVID-19 yang parah
Kadar vitamin D yang rendah telah dikaitkan dengan risiko yang lebih tinggi untuk COVID-19 yang parah, tetapi kadar vitamin D yang tinggi tidak memperbaiki masalah tersebut.

Dalam penelitian secara acak di Brazil, 240 pasien yang dirawat di rumah sakit di sana akibat COVID-19 parah diberikan vitamin D3 dosis tinggi dan placebo. Tetapi tidak ada perbedaan dalam hasil akhirnya, menurut sebuah makalah yang diposting di medRxiv sebelum tinjauan sejawat.

Hal yang sama juga terjadi ketika para peneliti memusatkan perhatian pada 116 pasien yang kekurangan vitamin D sebelum perawatan. Para penulis mengatakan mereka adalah uji coba acak pertama dari jenisnya yang menunjukkan bahwa suplementasi vitamin D “tidak efektif untuk meningkatkan lama perawatan di rumah sakit atau hasil klinis lainnya di antara pasien rawat inap dengan COVID-19 yang parah.”

Pemicu “badai sitokin” COVID-19 teridentifikasi
Suatu bentuk kematian sel inflamasi yang disebut panoptosis memicu badai sitokin atau protein inflamasi, yang menyebabkan penyakit kritis pada COVID-19.

Selama panoptosis, “sel memuntahkan isinya alih-alih mengemasnya dengan rapi” seperti yang terjadi selama kematian sel rutin, kata Thirumala-Devi Kanneganti dari Rumah Sakit Penelitian Anak St. Jude.

Sel di sekitarnya melihat puing-puing, termasuk sitokin, sebagai tanda bahaya, dan merespons dengan mengeluarkan lebih banyak sitokin, dan ini memungkinkan badai sitokin terbentuk.

Timnya mengidentifikasi sinergi antara dua sitokin, TNF-alpha dan IFN-gamma, sebagai penyebab panoptosis pada COVID-19. Tikus yang diberi TNF-alpha dan IFN-gamma mengembangkan gejala dan kerusakan organ COVID-19 dan mati dengan cepat, kata Kanneganti.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply