Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Monday, January 18, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Gawat, WHO Peringatkan 1,8 Miliar Orang Berisiko Tinggi Terkena COVID-19

Tenaga medis rawat pasien Covid-19. (dok. istimewa)

Topcareer.id – World Health Organization (WHO) dan United Nations Children’s Fund (UNICEF) memperingatkan sekitar 1,8 miliar orang berisiko tinggi terkena COVID-19 dan penyakit lainnya karena mereka menggunakan atau bekerja di fasilitas perawatan kesehatan tanpa layanan standar air bersih.

“Bekerja di fasilitas perawatan kesehatan tanpa air, sanitasi dan kebersihan sama saja dengan mengirim perawat dan dokter untuk bekerja tanpa alat pelindung diri,” kata Direktur Jenderal WHO, Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam siaran persnya, Senin (14/12/2020).

“Pasokan air, sanitasi, dan kebersihan di fasilitas perawatan kesehatan sangat penting untuk menghentikan COVID-19. Tapi masih ada kesenjangan besar yang harus diatasi, terutama di negara kurang berkembang,” jelasnya.

Laporan, ‘Fundamentals first: Universal water, sanitation, and hygiene services in health care facilities for safe, quality care,’ muncul ketika COVID-19 mengungkap kerentanan utama dalam sistem kesehatan, termasuk pencegahan dan pengendalian infeksi yang tidak memadai.

Air, sanitasi dan kebersihan (WASH) sangat penting untuk keselamatan petugas kesehatan dan pasien namun penyediaan layanan ini tidak diprioritaskan.

Di seluruh dunia, 1 dari 4 fasilitas perawatan kesehatan tidak memiliki layanan air, 1 dari 3 tidak memiliki akses ke kebersihan tangan di mana perawatan disediakan, 1 dari 10 tidak memiliki layanan sanitasi, dan 1 dari 3 tidak memilah limbah dengan aman.

Baca juga: CDC Rekomendasikan Vaksin Pfizer Untuk Orang Berusia 16 Tahun Ke Atas

“Mengirim petugas kesehatan dan orang-orang yang membutuhkan perawatan ke fasilitas tanpa air bersih, toilet yang aman, atau bahkan sabun bisa membahayakan nyawa mereka,” kata Direktur Eksekutif UNICEF Henrietta Fore.

“Keadaan ini nyata sebelum pandemi COVID-19, tetapi tahun ini telah membuat perbedaan ini tidak mungkin diabaikan. Saat kita menata ulang dan membentuk dunia pasca-COVID, memastikan bahwa kita mengirim anak dan ibu ke tempat perawatan yang dilengkapi dengan air yang memadai, layanan sanitasi dan kebersihan bukan hanya sesuatu yang dapat kita lakukan. Itu adalah suatu keharusan yang mutlak.”

Situasinya paling buruk di 47 Negara Paling Sedikit Berkembang (LDC) di dunia: 1 dari 2 fasilitas perawatan kesehatan tidak memiliki air minum dasar, 1 dari 4 fasilitas perawatan kesehatan tidak memiliki fasilitas kebersihan tangan di tempat perawatan; dan 3 dari 5 kekurangan layanan sanitasi dasar.

Tapi ini bisa diperbaiki. Perkiraan awal laporan tersebut menunjukkan bahwa diperlukan biaya sekitar USD 1 per kapita untuk memungkinkan semua 47 LDC membangun layanan air dasar di fasilitas kesehatan. Rata-rata, USD 0,20 per kapita dibutuhkan setiap tahun untuk mengoperasikan dan memelihara layanan.

Leave a Reply