Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, September 28, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Brazil Drugs Agency Pertanyakan Transparansi Vaksin Corona Buatan China

Ilustrasi Vaksin. Dok/Pixabay

Topcareer.id – Regulator kesehatan Brazil Anvisa pada Senin (14/12) menuduh China menggunakan kriteria yang “tidak transparan” untuk memenangkan persetujuan darurat penggunaan vaksin CoronaVac, yang tengah berada dalam tahap akhir uji coba di Brazil.

“Kriteria China yang diterapkan untuk memberikan otorisasi penggunaan darurat di China tidak transparan,” kata Anvisa dalam sebuah pernyataan.

Regulator, yang mengirim sekelompok teknisi untuk memeriksa pabrik Sinovac di Beijing pada awal Desember, juga memperingatkan terhadap “pengaruh masalah yang berkaitan dengan geopolitik” dalam mempromosikan vaksin.

CoronaVac, yang diproduksi oleh laboratorium swasta Tiongkok Sinovac bekerja sama dengan Butantan Institute of Sao Paulo, Brazil telah menjadi sasaran upaya untuk didiskreditkan oleh Presiden sayap kanan Brasil Jair Bolsonaro, yang melihatnya sebagai alat bagi gubernur negara bagian dari Sao Paulo, Joao Doria sebagai saingan potensial dalam pemilu berikutnya, dan rezim Komunis China.

Doria mengumumkan pada hari Senin bahwa Butantan Institute telah mengubah rencananya dan akan mengajukan Anvisa dengan permintaan otorisasi definitif, daripada penggunaan darurat untuk CoronaVac di Brazil.

Menurut Doria, aplikasi akan diserahkan pada 23 Desember. dia juga mengatakan pekan lalu bahwa dia berharap untuk mulai memberikan vaksin pada 25 Januari 2021 di negara bagiannya sebanyak 46,2 juta penduduk, terpadat di Brazil.

Pemerintah Brazil telah mengatakan bahwa mereka telah menjamin akses ke 300 juta dosis vaksin, terutama yang dikembangkan oleh Universitas Oxford dalam aliansi dengan grup AstraZeneca dan lembaga kesehatan Brazil Fiocruz, dan inisiatif internasional Fasilitas Covax.

Bolsonaro diketahui menegosiasikan 70 juta dosis lagi yang dialokasikan dari Pfizer.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan