Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Saturday, January 16, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

AS Akan Rilis 6,4 Juta Dosis Vaksin COVID-19 Pada Distribusi Pertamanya

Sumber foto: qz.com

Topcareer.id – Pejabat AS mengatakan pada hari Selasa (24/11) bahwa mereka berencana untuk merilis 6,4 juta dosis vaksin COVID-19 secara nasional dalam distribusi awal setelah yang pertama disetujui oleh regulator untuk penggunaan darurat.

Pejabat dari program Operation Warp Speed ​​pemerintah mengatakan kepada wartawan bahwa negara bagian dan yurisdiksi lain telah diberi tahu tentang perkiraan alokasi vaksin mereka pada pengiriman pertama sehingga mereka dapat mulai merencanakan cara terbaik mendistribusikannya ke populasi berisiko tinggi.

Pfizer Inc sudah mengajukan Emergency Use Authorization (EUA) atau otorisasi penggunaan darurat AS pertama dari vaksin COVID-19 setelah merilis data yang menunjukkan 95% efektif mencegah COVID-19 dalam percobaan besar Tahap III.

Baca juga: Penelitian: Vaksin Pfizer COVID-19 Sebabkan Lebih Banyak Reaksi Alergi

Administrasi Makanan dan Obat-obatan A.S (FDA) diharapkan untuk memutuskan EUA setelah komite penasihat ahli bertemu untuk membahas vaksin pada 10 Desember 2020.

Pfizer, yang mengembangkan vaksinnya dengan mitra Jerman BioNTech SE dan pihak lain yang terlibat dalam pengiriman serta penanganan vaksin telah mulai melatih uji coba untuk memastikan infrastruktur distribusi berfungsi dengan baik.

Pembuat obat, bersama dengan pejabat federal, akan mengirimkan vaksin mereka ke yurisdiksinya, tetapi gubernur diharapkan untuk menentukan cara terbaik untuk mendistribusikannya di negara bagian mereka.

Negara telah mengembangkan rencana individu yang memprioritaskan siapa yang akan menjadi orang pertama yang menerima dosis vaksin saat tersedia. Banyak negara bagian mengatakan mereka berencana untuk memvaksinasi petugas kesehatan garis depan dan penghuni panti jompo sebagai penerima vaksin pertama mereka.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply