Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Wednesday, January 20, 2021
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Mau Berhasil Capai Tujuan di Tahun Baru? Jangan Sampai Lakukan 5 Kesalahan Ini

Ilustrasi. Sumber foto: goalcast.comIlustrasi. Sumber foto: goalcast.com

Topcareer.id – Memulai awal tahun baru biasanya juga sudah menetapkan tujuan baru. Keputusan yang baik jika memang memiliki tujuan baru yang ingin dicapai, hal ini bisa membantumu tetap fokus dan mendapatkan lebih banyak manfaat.

Tapi, hati-hati dalam menetapkan tujuan. Membuat kesalahan selama proses penetapan tujuan dapat menjadi boomerang dan membuatmu kecil hati. Berikut adalah lima kesalahan kritis yang harus dihindari saat memilih tujuan untuk tahun baru, menurut The Ladders.

1. Tidak menetapkan timeline

Tanpa timeline, sangat mudah untuk mengesampingkan tujuan. “Kesalahan umum terbesar adalah tidak memberikan tenggat waktu untuk tujuan mereka. Tanpa tenggat waktu, itu hanya mimpi, itu hanya ide. Kami perlu menciptakan urgensi dan bekerja melawan waktu, dan perlu ada konsekuensi jika tidak mencapai tujuan,” kata penulis buku terlaris dan pelatih pemasaran kebugaran online, Vince Del Monte.

Memperkirakan berapa lama waktu yang kamu berikan untuk diri sendiri untuk menangani berbagai tujuan akan memastikanmu tetap memperhatikan garis finish.

2. Nol akuntabilitas

Menurut Del Monte, ada tiga jenis akuntabilitas: akuntabilitas diri (mengatakan pada diri sendiri bahwa kamu akan mencapai sesuatu), akuntabilitas pelatih (menyewa seorang coach untuk bekerja denganmu), dan akuntabilitas publik atau rekan kerja.

Akuntabilitas sesama adalah yang paling penting karena ini tentang menyebutkan tujuanmu kepada orang yang tidak ingin kamu kecewakan.

“Cara paling ampuh untuk menetapkan tujuan adalah dengan memberi tahu sahabat atau seseorang yang kamu benar-benar tidak ingin mengecewakannya.”

Baca juga: 3 Ciri Ini Menandakan Rekan Kerja Dan Bos Yang Toxic

3. Tidak berpengetahuan luas

Del Monte mengatakan bahwa, saat menetapkan tujuan, penting untuk mengutamakan kesempurnaan daripada pemikiran tunggal. Hindari jatuh ke dalam perangkap karena berfokus pada satu area yang merugikan area lainnya.

“Kamu tidak ingin menjadi manusia satu dimensi, kamu ingin menetapkan tujuan dalam kehidupan fisikmu, kehidupan intelektual (yang dapat dikaitkan dengan karier, pola pikir atau pertumbuhan), kehidupan relasional/emosional (tujuanmu dengan pasangan atau anggota keluarga), dan kehidupan spiritual,” katanya.

4. Terlalu konseptual

Jangan membuat kesalahan dengan terlalu konseptual. Memulai dengan niat luas adalah cara yang bagus untuk menemukan kejelasan lebih lanjut tentang apa yang ingin kamu lakukan di tahun depan, tetapi jangan berhenti di situ.

Hasil terukur seperti apa yang akan membantumu mengidentifikasi dalam sekejap, apakah kamu berhasil mencapai suatu tujuan? Luangkan waktu sejenak untuk merenungkan tujuanmu dan tanyakan pada diri sendiri apakah itu konkret dan mudah untuk dilacak dan diukur.

5. Mencoba melakukan terlalu banyak

Mencoba melakukan terlalu banyak adalah resep untuk gagal mencapai tujuan. Ya, kamu ingin memiliki tujuan untuk berbagai kategori kehidupan. Dan itulah mengapa sangat penting untuk memiliki satu sasaran besar per kategori daripada bertujuan untuk melakukan semua hal dan meregangkan diri.

 “Misalnya, tahun ini untuk tujuan fisik saya, saya akan menurunkan lemak tubuh hingga 10%. Untuk tujuan intelektual saya, saya akan membaca satu buku per bulan. Untuk tujuan emosional/relasional saya, saya akan memiliki satu malam kencan dengan istri saya per minggu,”

Yuk, raih tujuan kita di tahun ini.**(Feb)

Leave a Reply