Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, January 21, 2021
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Studi: Olahraga Kuat 4 Detik bisa Tingkatkan Kesehatan Jantung

Topcareer.id – Kabar menggembirakan untuk kesehatan kita semua bahwa ahli fisiologi olahraga telah mulai mengungkap sejumlah besar manfaat yang terkait dengan serangan singkat aktivitas fisik yang intens.

Dalam sebuah makalah baru yang ditulis oleh para peneliti di University of Texas, ditentukan bahwa hanya empat detik aktivitas fisik yang kuat berkontribusi pada peningkatan kekuatan, kebugaran, kesehatan jantung, dan umur panjang.

Data, yang diterbitkan dalam jurnal Medicine & Science in Sports & Exercise, menyatakan bahwa hasil yang paling menonjol tampak di antara peserta paruh baya dan yang lebih tua.

Ketika kita mengonsumsi makanan berlemak, mentega, lemak, dan minyak dalam jumlah yang cukup, kita meningkatkan kadar trigliserida dalam darah kita. Trigliserida adalah jenis lemak yang paling umum ditemukan di tubuh manusia, kelebihan lemak ini dikaitkan dengan gangguan metabolisme dan kardiovaskular.

Dalam penelitian baru, rejimen olahraga yang singkat namun berat secara dramatis mengurangi keberadaan trigliserida dalam aliran darah kelompok studi.

“Olahraga meningkatkan kesehatan. Biasanya, apa yang kamu lakukan hari ini meningkatkan kesehatanmu di esok hari,” kata Edward Coyle, Profesor Kinesiologi dan Pendidikan Kesehatan di Universitas menjelaskan dalam rilis media.

“Jadi ketika kamu melakukan latihan yang sangat intens seperti ini, meskipun tidak banyak latihan sama sekali, itu tetap merupakan rangsangan pada otot. Ini meningkatkan kemampuan otot untuk mengeluarkan trigliserida dari aliran darah – membakarnya secara langsung, meningkatkan lemak oksidasi.”

Penelitian dimulai dengan kumpulan atlet kompetitif di laboratorium universitas kinerja manusia. Masing-masing dilakukan pada sepeda stasioner khusus tanpa hambatan. Sebagian besar subjek yang fit ini mencapai kekuatan maksimumnya hanya setelah dua detik mengayuh.

Coyle menduga bahwa non-atlet akan membutuhkan sekitar 4 detik untuk merangsang sistem aerobik dan otot ke tingkat yang sebanding.

Setelah merekrut 39 pria dan wanita yang berusia antara 50 dan 68 tahun yang tidak memiliki riwayat penyakit, Coyle menemukan kecurigaannya benar.

Kebugaran aerobik, kapasitas dan massa otot, fleksibilitas arteri, dan kemampuan mereka untuk melakukan “aktivitas kehidupan sehari-hari,” ditingkatkan setelah masa studi. Ini bukan studi pertama yang mendukung latihan interval intensitas tinggi, yang biasa disebut HIIT.

“Bisa menjadi kabar baik bagi banyak orang dewasa yang tidak banyak bergerak yang memiliki waktu terbatas dalam hari dan mungkin tidak bisa pergi ke gym. Tentu saja, peringatannya adalah bahwa latihan itu adalah upaya yang habis-habisan,” kata Keith Diaz, asisten profesor kedokteran perilaku di Columbia University Medical Center di New York.**(Feb)

Leave a Reply