Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Minggu, Desember 5, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

WHO Peringatkan Akses Vaksin yang Tidak Merata Ancam Pemulihan Global

Topcareer.id – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan meski kasus Covid-19 secara global menurun, tapi distribusi vaksin yang tidak merata dapat memperpanjang pemulihan ekonomi global dan membuat negara-negara berkembang semakin tertinggal.

Ada 3,7 juta kasus virus corona global baru yang dilaporkan selama sepekan yang berakhir pada 31 Januari, turun 13% dibandingkan dengan minggu sebelumnya, menurut laporan situasi terbaru WHO. Kematian akibat Covid-19, mencatat penurunan 1% sederhana selama seminggu.

“Itu kabar baik mengingat kasus global diperkirakan menembus 5,5 juta kasus seminggu, tetapi lebih dari 3 juta infeksi baru masih sangat banyak orang,” kata Dr. Mike Ryan, Direktur Eksekutif Program Kedaruratan Kesehatan WHO pada Rabu (3/2/2021), mengutip CNBC.

“Hujan sudah reda tapi matahari belum keluar,” kata Ryan saat sesi Tanya Jawab langsung di kantor pusat WHO, Jenewa.

Pakar kesehatan telah memperingatkan bahwa varian virus baru yang sangat menular yang pertama kali diidentifikasi di Inggris, Afrika Selatan dan Brasil dapat memperparah wabah yang sudah berkecamuk di negara-negara di seluruh dunia.

Virus yang menularkan lebih cepat dapat menyebabkan lebih banyak infeksi, pada akhirnya akan menyebabkan lebih banyak rawat inap dan kematian jika menyebar tanpa pengawasan.

Munculnya varian virus corona baru tidak mengejutkan para ilmuwan karena adalah normal bagi virus untuk bermutasi saat menyebar. Para ahli khawatir bahwa beberapa strain, khususnya varian B.1.351 yang ditemukan di Afrika Selatan, dapat menimbulkan risiko terhadap keefektifan vaksin dan terapi yang tersedia saat ini.

Pembuat obat telah menyatakan bahwa suntikan mereka harus tetap bekerja terhadap varian baru, tetapi para ahli kesehatan telah menekankan bahwa penting untuk menghentikan penyebaran virus demi mencegah lebih banyak mutasi sementara negara-negara menyebarkan pasokan awal vaksin Covid-19.

Namun, tidak semua negara diberikan akses yang sama terhadap obat-obatan penyelamat jiwa.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus memperingatkan, dari negara-negara yang telah mulai memberikan dosis kepada penduduknya, sebagian besar dari mereka berada di negara-negara berpenghasilan tinggi yang mengklaim pasokan awal botol melalui perjanjian pasokan mereka sendiri.

“Itu masalah karena vaksin pada akhirnya akan memungkinkan negara-negara untuk membuka kembali ekonomi mereka tanpa risiko peningkatan rawat inap dan kematian akibat virus,” kata Ryan.

WHO telah mengadvokasi negara-negara untuk mendaftar COVAX, aliansi global yang dipimpin bersama yang bertujuan untuk mengirimkan vaksin virus corona ke negara-negara termiskin di dunia.

Program tersebut berharap dapat memberikan 2,3 miliar dosis pada akhir tahun ini. Sebelumnya pada hari Rabu, pejabat dari COVAX mengumumkan bahwa mereka telah mengalokasikan setidaknya 330 juta dosis sejauh ini untuk negara-negara miskin, yang diharapkan dapat mulai diberikan pada akhir Februari atau awal Maret. Dosis awal tersebut akan digunakan untuk memvaksinasi orang yang paling berisiko.

“Jika kita ingin masyarakat kita terbuka, jika kita ingin melakukan perjalanan menuju normalisasi dan normalisasi cara hidup kita, maka kita harus bersikap adil tentang cara kita mendistribusikan sarana untuk hidup secara normal,” kata Ryan.

Tinggalkan Balasan