Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, September 23, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Studi Baru: Vitamin C dan Zinc Tak Bisa Kurangi Gejala Covid-19

Kasus Positif Covid-19 Meledak, Ini Analisis Epidemiolog UGMVirus corona COVID-19. (ilustrasi: pexels)

Topcareer.id – Studi terbaru menyebut bahwa vitamin C dan zinc tidak bisa membantu melawan Covid-19, bahkan pada dosis tinggi. Hal itu sesuai uji klinis acak pertama yang menguji kedua suplemen di bawah pengawasan medis.

Terlepas dari penggunaan populer vitamin C dan zinc untuk melawan atau mengurangi keparahan virus flu dan flu, studi baru, yang diterbitkan pada Jumat (12/2/2021) di JAMA Network Open, menemukan kedua suplemen tidak bermanfaat bagi orang yang mengisolasi diri di rumah dengan infeksi Covid-19.

Faktanya, temuan itu sangat tidak mengesankan sehingga penelitian itu dihentikan lebih awal.

“Sayangnya, 2 suplemen ini gagal memenuhi hype mereka,” tulis Dr. Erin Michos dari John Hopkins dan Dr. Miguel Cainzos-Achirica dari Houston Methodist, dalam editorial yang menyertainya, mengutip laman CNN.

Uji klinis memberikan dosis tinggi setiap suplemen saja dan dikombinasikan dengan salah satu dari tiga kelompok yang terdiri dari 214 orang dewasa yang sedang memulihkan diri di rumah. Kelompok keempat mendapat perawatan standar, seperti istirahat, hidrasi dan obat penurun demam, tetapi tidak ada suplemen.

“Dosis tinggi zinc gluconate (zinc), asam askorbat (vitamin C), atau kedua suplemen itu tidak mengurangi gejala SARS-CoV-2,” menurut ahli jantung Cleveland Clinic Dr. Milind Desai dan tim dari Cleveland Clinic.

Dosis tinggi, bagaimanapun, memang menyebabkan beberapa efek samping yang tidak menyenangkan bagi pasien yang memakai suplemen.

“Lebih banyak efek samping (mual, diare, dan kram perut) dilaporkan pada kelompok suplemen dibandingkan pada kelompok perawatan biasa,” tulis Michos, seorang profesor kedokteran di Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins, dan Cainzos-Achirica, asisten profesor kardiologi pencegahan di Houston Methodist.

Baca juga: Kelompok Lansia, Komorbid, Dan Penyintas Covid-19 Bisa Divaksin, Ini Syaratnya

Penelitian terus berlanjut

Para ilmuwan terus mengeksplorasi penggunaan vitamin dan suplemen dalam pengobatan Covid-19. Uji coba acak saat ini sedang dilakukan untuk melihat apakah suplemen vitamin D dapat membantu – selain mendukung pertumbuhan tulang yang sehat, vitamin D memiliki sifat anti-inflamasi.

Para peneliti di Amerika Serikat dan China menggunakan dosis vitamin C intravena untuk menentukan apakah itu dapat membantu orang dengan gagal pernapasan yang cukup parah untuk menggunakan ventilator.

Dan lebih banyak penelitian sedang berlangsung untuk melihat apakah Covid-19 dapat dicegah dengan suplemen seperti vitamin C dan D dan zinc. Namun, berdasarkan penelitian ini, penggunaan vitamin C dan zinc untuk memperpendek durasi Covid-19 tampaknya tidak berguna.

Tinggalkan Balasan