Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Minggu, November 28, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

Spotify: Jika Harga Naik, Orang-orang akan Balik ke Bajakan

Topcareer.id – Bersama pesaingnya seperti Apple Music dan Amazon, Spotify telah mempertahankan harganya pada titik harga standar £ 9,99 selama bertahun-tahun.

Jika menaikkan harga, mereka percaya jika pelanggannya berisiko kembali mengunduh musik secara ilegal.

Horacio Gutierrez, kepala urusan global dan kepala pejabat hukum di Spotify, memperingatkan bahwa “penting untuk memastikan streaming musik berbayar agar jangan sampai tidak terjangkau harganya oleh konsumen, jika tidak, akan berisiko mendorong mereka kembali ke pembajakan online”. Jelas Gutierrez.

Bahkan jika kamu melihat Netflix, kamu akan melihat dalam sejarahnya bahwa kenaikan harga tidak terjadi sampai bertahun-tahun setelah layanan streamingnya diluncurkan.

Perwakilan dari perusahaan sejenis lain juga ditanyai tentang dampak YouTube milik Google, yang memiliki kemampuan untuk menyediakan lebih banyak konten secara gratis.

Ditekan tentang masalah tersebut, Elena Segal, direktur senior global penerbitan musik di Apple, mengatakan hal itu cukup menantang untuk bersaing dengan yang gratis.

Baca Juga: Ruangan Anti Cerai di Rumania Ini Ampuh Gagalkan Pasangan yang Hendak Bercerai

“Itu selalu menantang apakah itu sah atau tidak,” katanya. “Ini menantang untuk bersaing di arena permainan yang tidak setara. Mereka (YouTube) belum tentu memiliki lisensi untuk semua musik yang mereka gunakan dan sebenarnya tidak perlu,” ujar Elena.

Di tempat lain, Spotify juga ditanyai tentang kesepakatan podcastnya dengan Duke and Duchess of Sussex.

Gutierrez menjelaskan podcast memiliki “seperangkat ekonomi yang sama sekali berbeda” dibandingkan dengan sisi bisnis musik, berinvestasi dalam podcast menguntungkan konsumsi musik secara keseluruhan.

“Kami tidak bisa bernegosiasi langsung dengan artis seperti cara kami bernegosiasi dengan podcaster atau orang yang membuat podcast, jadi struktur pasarnya sangat berbeda.”

Dia menambahkan, poduk dinilai berdasarkan berapa banyak pengguna yang dapat ditarik, berapa banyak aliran yang akan menarik, yang pada gilirannya menentukan berapa banyak pengiklan yang mau beriklan di podcast yang menentukan peluang ekonomi.

“Ada pasar yang muncul untuk bakat dalam hal itu,” ujarnya.

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan