Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Jumat, April 23, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

Data Tunjukkan Selasa Jadi Hari Paling Produktif Bagi Pekerja

Ilustrasi. (dok. Medium)

Topcareer.id – Data baru menunjukkan bahwa pekerja paling produktif pada hari Selasa sementara mereka cenderung bekerja lebih lenggang pada hari Senin dan Jumat. Laporan tersebut menemukan bahwa pada hari-hari tertentu karyawan bekerja sebaik mungkin, tetapi tidak sepanjang minggu.

Mengutip Ladders, laporan yang disusun oleh Prodoscore tersebut melihat pola kerja pekerja remote di masa pandemi pandemi dan membandingkannya dengan 2019.

Status kerja jarak jauh

Pekerjaan jarak jauh pernah ditakuti oleh pemberi kerja, tetapi pandemi telah membuktikan bahwa model tersebut dapat berhasil. Pekerja telah melaporkan menjadi lebih produktif dari sebelumnya.

Jika perusahaan sedang mempertimbangkan opsinya di tahun mendatang tentang apakah akan menerapkan jadwal kerja hibrida, pemberi kerja mungkin memiliki gagasan tentang kapan sebaiknya pekerja mereka bekerja dari jarak jauh.

Pertengahan minggu – Selasa, Rabu dan Kamis – cenderung menjadi saat karyawan berada pada produktivitas puncak, menurut penelitian tersebut. Senin dan Jumat bukanlah yang menyerupai pola pikir serupa yang terlihat di kantor.

Semua bekerja dan tidak bermain

Temuan lain memperkuat apa yang ditakuti beberapa orang pada awal pandemi – pekerja bekerja lebih dari sebelumnya. Rata-rata waktu mulai antara Januari 2020 dan Januari 2021 menjadi lebih awal, dari jam 8:24 pagi hingga jam 7:46 pagi.

Baca juga: Ternyata, Kelompok Usia Ini Yang Paling Sering Ketipu Berita Hoaks

Penghujung hari juga bertambah hampir 45 menit, bergerak dari jam 17:31. sampai 6:12 malam. Produktivitas cenderung berfluktuasi selama hari kerja; pekerja paling sibuk sekitar tengah hari, menurut data.

Selain itu, temuan menunjukkan bahwa produksi di rumah mengandung perubahan berdasarkan waktu dalam setahun. Para peneliti mengatakan bahwa lima bulan pertama pandemi adalah saat para pekerja paling produktif, tetapi penurunan diamati selama akhir musim semi dan musim panas.

Thanksgiving merupakan masa penurunan produktivitas 36% jika dibandingkan dengan minggu dan bulan sebelum dan sesudah liburan. Namun, temuan ini meniru pola perilaku yang terlihat di kantor pada 2019, kata laporan itu.

“Penelitian dan analisis ini menggarisbawahi mengapa para pemimpin bisnis perlu bersiap untuk merangkul fleksibilitas di tempat kerja,” kata Crisantos Hajibrahim, Chief Product Evangelist di Prodoscore, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Ini semakin menunjukkan pentingnya bisnis untuk dapat mengukur produktivitas secara akurat untuk mendukung tenaga kerja yang terdistribusi,” ujarnya.**(Feb)

Tinggalkan Balasan