Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Mei 13, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

IEA Rilis Peringatan Mengerikan Tentang Emisi Karbon, Bahayakan Dunia

emisi karbon

Topcareer.id – Menurut Badan Energi Internasional (International Energy Agency/IEA), emisi karbon terkait energi tahun ini melonjak hampir 5 persen, membalikkan sebagian besar penurunan tahun lalu yang disebabkan oleh pandemi virus korona.

Dalam Tinjauan Energi Global 2021 IEA, yang diterbitkan Selasa (20/4/2021), kelompok tersebut mengatakan emisi karbon CO2 terkait energi global akan meningkat menjadi 33 miliar metrik ton tahun ini, naik 1,5 miliar metrik ton dari level tahun 2020.

Ini akan mencerminkan peningkatan emisi karbon tunggal terbesar sejak 2010 dan peningkatan terbesar kedua dalam sejarah.

“Ini adalah peringatan yang mengerikan bahwa pemulihan ekonomi dari krisis Covid saat ini sama sekali tidak berkelanjutan untuk iklim kita,” kata Fatih Birol, Direktur Eksekutif IEA, mengatakan dalam laporan itu, mengutip CNBC.

“Kecuali pemerintah di seluruh dunia bergerak cepat untuk mulai mengurangi emisi, kita kemungkinan besar akan menghadapi situasi yang lebih buruk pada tahun 2022,” tambahnya.

Laporan itu muncul pada saat para pembuat kebijakan berada di bawah tekanan intensif untuk memenuhi janji yang dibuat sebagai bagian dari Perjanjian Paris.

Baca juga: Utang Luar Negeri RI Naik Lagi, Jadi Rp6.154 Triliun

Presiden Amerika Serikat Joe Biden akan mengadakan pertemuan virtual untuk membahas keadaan darurat iklim dengan puluhan pemimpin dunia minggu ini, dengan pembicaraan global akan diadakan di Glasgow, Skotlandia pada awal November.

Namun, bahkan ketika politisi dan pemimpin bisnis secara terbuka mengakui perlunya transisi ke masyarakat rendah karbon, harapan untuk membatasi pemanasan global – dan memenuhi target global yang penting – dengan cepat memburuk.

Hampir 200 negara meratifikasi kesepakatan iklim Paris pada COP21 tahun 2015, setuju untuk membatasi kenaikan suhu rata-rata planet menjadi “jauh di bawah” 2 derajat Celcius di atas tingkat pra-industri dan untuk mengejar upaya membatasi kenaikan suhu pada 1,5 derajat Celcius.

Ini tetap menjadi fokus utama menjelang COP26, meskipun beberapa ilmuwan iklim sekarang percaya bahwa mencapai target 1,5 derajat Celcius sudah “hampir tidak mungkin”.

Birol mengatakan kenaikan tahun ini kemungkinan akan didorong oleh kebangkitan penggunaan batu bara di sektor kelistrikan, dengan lebih dari 80% proyeksi pertumbuhan akan datang dari Asia, dipimpin oleh China.

Penggunaan batu bara di AS dan Uni Eropa juga diperkirakan akan meningkat pada tahun 2021, kata IEA, tetapi akan tetap “jauh di bawah” tingkat sebelum krisis.

Tinggalkan Balasan