Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Mei 13, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

Pertumbuhan Subscriber Netflix 2021 Anjlok, Ini Sebabnya

Topcareer.id – Dengan dibukanya ekonomi kembali dan vaksinasi yang meningkat, Netflix laporkan memulai tahun 2021 dengan kehilangan banyak pelanggan (subscriber). Padahal, kuartal pertama tahun lalu berkat pandemi, Netflix kebanjiran subscriber karena orang tetap di rumah.

Layanan streaming itu melaporkan pada Selasa (20/4/2021), sekarang memiliki 208 juta pelanggan secara global, setelah menambahkan 4 juta pelanggan pada kuartal pertama 2021, tetapi kehilangan jumlah yang diekspektasikan, yakni sebesar 210 juta.

Keuntungan kuartal pertama Netflix tahun ini adalah USD1,7 miliar, naik dari USD709 juta pada kuartal tahun sebelumnya. Pendapatannya melonjak 24%, menjadi USD7,1 miliar.

Jadi, pendapatan perusahaan bagus, tetapi semua mata tertuju pada kehilangan pelanggan yang besar serta perkiraan yang lemah untuk pertumbuhan pelanggan pada kuartal berikutnya.

Lantas apa yang terjadi?

Menurut Netflix, perusahaan itu melakukannya dengan sangat baik tahun lalu sehingga sulit untuk membandingkan kuartal ini.

“Kami yakin pertumbuhan keanggotaan berbayar melambat karena tarikan Covid-19 yang besar pada tahun 2020,” kata Netflix dalam suratnya kepada investor pada Selasa, seperti dikutip CNN.

Penambahan Netflix hanya 4 juta pelanggan sangat kecil dibandingkan dengan pertumbuhan tahun sebelumnya, ketika perusahaan menambahkan 16 juta pelanggan yang menakjubkan pada kuartal pertama 2020 karena pandemi memaksa orang untuk tinggal di rumah.

Baca juga: Live Audio Rooms, Tiruan Clubhouse Yang Tengah Digarap Facebook

Perusahaan mencatat bahwa daftar konten yang lebih ringan pada paruh pertama tahun ini yang disebabkan oleh penundaan produksi akibat Covid-19 juga berperan dalam pertumbuhan pelanggan yang lambat.

Itu tidak berarti bahwa layanan tersebut tidak memiliki beberapa hits akhir-akhir ini bahkan ketika merilis serial populer seperti “Bridgerton.”

Namun, Netflix menambahkan bahwa penundaan produksi yang disebabkan oleh pandemi pada tahun 2020 akan mengarah ke daftar 2021 yang lebih berat pada paruh kedua dengan sejumlah besar waralaba yang kembali.

Yang terpenting, layanan tersebut mengatakan bahwa ketika produksi kembali normal di seluruh dunia, mereka berencana untuk menghabiskan lebih dari USD17 miliar untuk konten pada tahun 2021.

“Kami terus mengantisipasi paruh kedua yang kuat dengan kembalinya musim baru dari beberapa hit terbesar kami dan lineup film yang menarik,” kata perusahaan itu.

Karena meningkatkan pengeluaran konten, Netflix juga terus menguji tindakan keras terhadap berbagi kata sandi. COO Netflix Greg Peters mengatakan bahwa perusahaan sedang berupaya memastikan orang-orang yang menggunakan akun Netflix adalah orang-orang yang diizinkan untuk melakukannya.

Secara historis, perusahaan tidak melakukan banyak hal untuk memerangi pembagian kata sandi di antara penggunanya, karena pertumbuhan pelanggan dan harga saham kemungkinan besar mengimbangi kekhawatirannya tentang hilangnya pendapatan. Namun, Netflix telah mempertimbangkannya kembali.**(Feb)

Tinggalkan Balasan