Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Senin, Mei 17, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Rumah Sakit Ini Dirikan Pusat Kesehatan Mental untuk Karyawannya

Foto Ilustrasi

Topcareer.id – Rumah Sakit terbesar di New York, Northwell Health, telah membuka pusat kesehatan mental bagi karyawannya.

Layanan ketahanan dan stres traumatis diberikan kepada 76.000 karyawan tenaga kesehatan Rumah Sakit dan keluarga mereka yang terdampak COVID-19.

Tiga ahli kesehatan garis depan Northwell Health berbagi pengalaman mereka bekerja di puncak pandemi pada konferensi pers Rabu (14/4).

“Itu sangat sulit bagi kami,” kata Carlos Rivera (47), seorang pekerja layanan lingkungan di Cohen Children’s Medical Center. “Hal tersulit yang harus ditanggung siapa pun.”

Nenek dan ayah Rivera meninggal karena COVID-19 April lalu. Rivera dan istrinya juga terjangkit penyakit tersebut.

“Saya tidak bisa pergi ke salah satu layanan pemakaman karena memang begitulah adanya,” kata Rivera menceritakan pengalamannya.

Rivera mengatakan dia masih emosional dan terganggu mentalnya tentang ancaman infeksi COVID-19 akibat virus corona yang masih terus berlanjut.

“Karena masih menghadapi pandemi, saya sering merasa takut pulang ke rumah. Saya tidak ingin anak-anak saya mengalaminya.” Ujarnya.

Rivera stres karena putri sulungnya memiliki banyak masalah yang mendasarinya, jadi itu selalu menghantui pikirannya setiap saat.

Baca juga: Studi: 1 Dari 3 Penyintas COVID-19 Alami Gangguan Kesehatan Mental Dan Otak

Elyse Isopo, perawat perawatan kritis di Rumah Sakit Universitas North Shore, mengatakan orang tuanya terjangkit COVID-19 di awal pandemi.

“Saya pikir saya kuat. Saya benar-benar menghadapinya. Sampai, ada hari-hari di mana saya hanya berputar dan saya akan hancur,” katanya.

“Sejumlah penyedia layanan kesehatan telah melakukan bunuh diri tahun ini,” kata Dr. Frederick Davis, ketua asosiasi departemen darurat Long Island Jewish Medical Center.

Menyoroti masalah gangguan mental para tenaga kesehatan akibat pandemi COVID-19 ini, perlu adanya layanan kesehatan mental bagi karyawan Rumah Sakit.

Hampir 29% pekerja penting AS seperti mereka yang bekerja di sektor perawatan kesehatan dan penegakan hukum mengatakan kesehatan mental mereka memburuk.

Dan, 75% mengatakan mereka dapat menggunakan lebih banyak dukungan emosional sejak pandemi mulai, menurut American Psychological Association.**(RW)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan