Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, September 28, 2021
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Masalah Kesehatan Umum Ini Membuatmu Berisiko Terkena Alzheimer

Ilustrasi. (dok. Halunen Law)

Topcareer.id – Sebuah studi baru menemukan bahwa pria yang tekanan darahnya melonjak di malam hari, berisiko lebih tinggi terkena penyakit Alzheimer.

Hubungan antara tekanan darah tinggi dan Penyakit Alzheimer

Studi yang dilakukan oleh para peneliti di Universitas Uppsala menemukan bahwa pria lansia yang mengalami lonjakan tekanan darah di malam hari berisiko lebih tinggi untuk terserang Alzheimer.

Untuk orang dewasa yang sehat, tekanan darahnya naik di siang hari kemudian menurun di malam hari. Reverse dipping, yang menunjukkan kebalikan dari proses ini, terkadang bisa menjadi indikator awal penurunan kognitif.

“Penurunan tekanan darah sistolik (TD) siang-ke-malam sebelumnya telah dikaitkan dengan kesehatan otak dan fungsi kognitif yang buruk,” tulis para penulis di makalah baru, dilansir dari Ladders.

“Di sini, kami berusaha untuk memeriksa apakah penurunan tekanan darah sistolik dikaitkan dengan kemungkinan risiko didiagnosis dengan demensia pada pria Swedia yang lebih tua.”

Penelitian ini diambil dari 1.000 pria Swedia berusia awal 70-an yang diikuti selama 24 tahun. Pada akhir masa penelitian, 286 pria mengalami demensia.

Penurunan TD sistolik terbalik secara konsisten dikaitkan dengan risiko yang lebih tinggi dari peserta yang didiagnosis dengan demensia apa pun kecuali demensia vaskular (penurunan penalaran, perencanaan, penilaian, kemampuan memori yang disebabkan oleh kerusakan otak akibat gangguan aliran darah ke otak).

Baca juga: 5 Sayuran Terbaik Untuk Bantu Membakar Lemak Perut

Penyakit Alzheimer adalah hasil merugikan yang paling menonjol yang diindeks oleh penulis studi tersebut.

“Risiko mendapatkan diagnosis demensia 1,64 kali lebih tinggi di antara pria dengan kondisi naik-turun terbalik dibandingkan dengan mereka yang normal. Kondisi terbalik terutama meningkatkan risiko penyakit Alzheimer, bentuk demensia yang paling umum,” kata rekan penulis studi Xiao Tan, seorang rekan postdoctoral di departemen ilmu saraf universitas, dalam rilis media baru-baru ini.

Hasilnya cukup konsisten untuk menjamin terapi tekanan darah tinggi, seperti obat antihipertensi, sebagai pencegah potensial terhadap penyakit terkait demensia.

Perubahan gaya hidup dapat membantu mengurangi risiko

Menurut Alzheimer’s Society, pesan utama yang dapat diambil dari studi penelitian longitudinal ini adalah bahwa pendekatan kesehatan seumur hidup itu penting.

Menjaga tekanan darah tetap normal hanyalah salah satu faktor, selain olahraga, diet, merokok, dan konsumsi alkohol yang penting untuk dipertimbangkan ketika mencoba meminimalkan risiko terkena demensia.

“Tekanan darah tinggi tidak memberikan gejala apa pun pada awalnya, jadi penting untuk bersikap proaktif dan mencari tahu apa tekanan darahmu,” Alzheimer’s Society menyimpulkan.**(Feb)

Tinggalkan Balasan