Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Minggu, Juni 13, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

Ini Bahan Pakaian yang Sumbang Pencemaran Terbesar

bahan pakaian polyester yang paling sering mencemari lingkungan

Topcareer.id – Menurut Council of Fashion Designers of America, poliester adalah serat pakaian yang paling banyak digunakan di dunia, tetapi sebagai bahan sintetis yang terbuat dari plastik, poliester membutuhkan banyak energi untuk diproduksi dan sangat mencemari air dan udara.

Untuk itu, fashion memiliki masalah poliester. Industri fesyen sedang mencoba untuk mengatasi masalah tersebut, tetapi tidak ada solusi yang sederhana, menurut CEO salah satu produsen pakaian terbesar di dunia.

“Sejauh ini tidak ada bahan mentah yang semurah dan serbaguna seperti poliester saat ini,” kata Roger Lee, yang menjalankan TAL Apparel, berkantor pusat di Hong Kong, dikutip CNBC, Minggu (30/5/2021).

Selain murah, poliester tidak kusut dan dapat dicuci pada suhu rendah. Namun, proses pencucian juga melepaskan serat kecil yang disebut mikroplastik, yang bisa berbahaya bagi kehidupan laut.

Poliester bertahan selama bertahun-tahun, namun umur panjang adalah pedang bermata dua – pakaian bisa dipakai berkali-kali tetapi kemungkinan akan berakhir di tempat pembuangan sampah, dan tidak terurai.

“Saat ini, kami jarang menggunakan poliester murni. Apa yang saya maksud dengan itu? Seringkali, poliaketal (serat) yang kami gunakan sebenarnya dari botol daur ulang,” kata Lee kepada CNBC.

Selama dua tahun terakhir, Lee mengatakan telah terjadi percepatan besar dalam penggunaan plastik daur ulang dalam dunia fashion.

“Alasannya karena biaya pemakaiannya turun sama dengan harga pemakaian virgin polyester. Dan itulah kuncinya – jika harganya sama, (itu) tidak perlu dipikirkan lagi. Ini menghemat lingkungan (dan memiliki) biaya komersial yang sama.”

Baca juga: Sekarang Aneh, 7 Profesi Ini Menjanjikan Di Masa Depan (Bagian 2)

TAL Apparel memproduksi pakaian untuk merek termasuk Burberry, J Crew dan Patagonia dan didirikan oleh keluarga Lee yang memulai bisnis fesyen dengan toko kain katun pada tahun 1856. Perusahaan itu dihidupkan kembali oleh paman buyut Lee, C.C. pada tahun 1947.

Saat ini, hanya sekitar 14% poliester yang diproduksi dari serat daur ulang, menurut standar Textile Exchange. Seberapa dekat dengan terobosan sektor ini dalam hal daur ulang pakaian bekas?

“Jika kamu berbicara tentang poliester murni, ya, kami dekat. Tapi masalahnya adalah banyak bahan yang merupakan bahan campuran, itu adalah campuran poliester dengan bahan lain. Dan pemisahan itu telah menjadi masalah,” jelas Lee.

TAL terlibat dengan Hong Kong Research Institute of Textiles and Apparel yang sedang menyelidiki cara-cara baru untuk membuat industri fashion lebih berkelanjutan.

Pada bulan November, institut meluncurkan “Mesin Hijau”, yang dikembangkan bersama H&M Foundation, yang dapat memisahkan bahan campuran. Mesin baru ini bekerja dengan menguraikan bagian kapas dari bahan dan mengekstraksi poliester, yang kemudian dapat dipintal menjadi pakaian.

Mencegah pakaian dibuang ke tempat pembuangan sampah, atau mendorong orang untuk membeli lebih sedikit, bisa mengatasi kelebihan pakaian poliester – dan itu berarti melihat pada dasar-dasar industri fashion.

Tinggalkan Balasan