Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Juni 23, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

ILO: Dampak Covid-19 Ciptakan 205 Juta Pengangguran pada 2022

ILO prediksi lebih dari 200 juta pengangguran 2022 efek dari pandemipengangguran

Topcareer.id – Menurut penilaian baru dari Organisasi Perburuhan Internasional (ILO), krisis pasar tenaga kerja yang diciptakan oleh pandemi Covid-19 masih jauh dari selesai, dan pertumbuhan lapangan kerja tidak akan cukup untuk menebus kerugian yang diderita hingga setidaknya 2023.

ILO’s World Employment and Social Outlook: Trends 2021 (WESO Trends) memproyeksikan ‘kesenjangan pekerjaan’ yang disebabkan oleh krisis global akan mencapai 75 juta pada tahun 2021, sebelum turun menjadi 23 juta pada tahun 2022.

Kesenjangan terkait dalam jam kerja, yang mencakup kesenjangan pekerjaan dan mereka yang mengurangi jam kerja, setara dengan 100 juta pekerjaan penuh waktu pada tahun 2021 dan 26 juta pekerjaan penuh waktu pada tahun 2022.

Kekurangan dalam pekerjaan dan jam kerja ini muncul di atas tingkat pengangguran pra-krisis yang tetap tinggi , tenaga kerja yang kurang dimanfaatkan dan kondisi kerja yang buruk.

Akibatnya, pengangguran global diperkirakan mencapai 205 juta orang pada tahun 2022, jauh melampaui tingkat 187 juta pada tahun 2019. Ini sesuai dengan tingkat pengangguran sebesar 5,7 persen. Tidak termasuk periode krisis Covid-19, tingkat seperti itu terakhir terlihat pada 2013.

Wilayah yang terkena dampak terburuk pada paruh pertama tahun 2021 adalah Amerika Latin dan Karibia, serta Eropa dan Asia Tengah.

Baca juga: Kominfo Ungkap 3 Cara Lindungi Data Pribadi

Di keduanya, perkiraan kehilangan jam kerja melebihi delapan persen pada kuartal pertama dan enam persen pada kuartal kedua, dibandingkan dengan hilangnya jam kerja global masing-masing sebesar 4,8 dan 4,4 persen pada kuartal pertama dan kedua.

“Pemulihan ketenagakerjaan global diproyeksikan akan meningkat pada paruh kedua tahun 2021, asalkan tidak ada situasi pandemi yang memburuk secara keseluruhan,” tulis ILO dalam rilisnya, dikutip Jumat (4/6/2021).

Namun ini akan menjadi tidak merata, karena akses vaksin yang tidak setara dan kapasitas yang terbatas dari sebagian besar negara berkembang.

Penurunan lapangan kerja dan jam kerja telah diterjemahkan ke dalam penurunan tajam dalam pendapatan tenaga kerja dan peningkatan kemiskinan yang sesuai.

Dibandingkan dengan 2019, tambahan 108 juta pekerja di seluruh dunia sekarang dikategorikan sebagai miskin atau sangat miskin (artinya mereka dan keluarganya hidup dengan pendapatan yang setara dengan kurang dari USD3,20 per orang per hari).

“Pemulihan dari Covid-19 bukan hanya masalah kesehatan. Kerusakan serius pada ekonomi dan masyarakat juga perlu diatasi,” kata Direktur Jenderal ILO, Guy Ryder dalam siaran persnya.

“Kami membutuhkan strategi yang komprehensif dan terkoordinasi, berdasarkan kebijakan yang berpusat pada manusia, dan didukung oleh tindakan dan pendanaan. Tidak akan ada pemulihan nyata tanpa pemulihan pekerjaan yang layak.”

Tinggalkan Balasan