Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Agustus 5, 2021
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Punya Masalah Irama Jantung? Coba Minum Secangkir Kopi

Ilustrasi: AARP

Topcareer.id – Apakah kamu bermasalah dengan irama jantung dan percaya bahwa kopi adalah salah satu hal yang harus dihindari? Namun, penelitian baru telah menghilangkan kekhawatiran bahwa satu atau dua cangkir kopi tambahan dapat berbahaya. Ini mungkin sebenarnya baik untukmu.

Peneliti dari University of California-San Francisco menemukan bahwa kebanyakan orang dapat menyesap kopi atau soda diet di kemudian hari, karena kafein tidak berdampak pada peningkatan risiko aritmia, gangguan yang dapat mengubah detak jantung atau irama jantung.

Studi yang dipublikasikan di JAMA Internal Medicine, membungkam beberapa dekade keraguan terkait kafein dan kesehatan jantung.

“Kami tidak melihat bukti untuk rekomendasi berbasis luas ini untuk menghindari kopi atau kafein,” kata rekan penulis studi Dr. Gregory Marcus, kepala asosiasi kardiologi untuk penelitian di University of California, San Francisco, dikutip dari laman Ladders.

“Mungkin ada beberapa individu di mana kafein adalah pemicu mereka, tetapi saya pikir bukti yang berkembang adalah kasus-kasus itu sebenarnya cukup langka.”

Bagaimana kafein dapat membantu jantungmu?

Hubungan antara kafein dan aritmia telah dibantah sebelumnya. Penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa minum beberapa cangkir kopi setiap hari tidak menyebabkan risiko aritmia yang lebih besar, dan bahkan untuk pasien dengan irama jantung yang tidak normal, minuman berkafein dapat dianggap aman.

Baca juga: Yuk, Stop Makan Junk Food, Begini Caranya

Namun, belum ada cukup penelitian yang mengklaim bahwa kopi benar-benar dapat membantu mengurangi risiko aritmia. Penelitian ini, yang menampilkan lebih dari 386.000 orang selama periode tiga tahun, bertujuan untuk melakukan itu.

Menurut laporan tersebut, setiap tambahan secangkir kopi yang diminum seseorang setiap hari dapat menurunkan risiko aritmia rata-rata sebesar 3%.

“Mayoritas orang, bahkan mereka yang menderita aritmia, seharusnya bisa menikmati secangkir kopi mereka, dan mungkin ada beberapa orang yang kafein atau kopi sebenarnya bisa membantu mengurangi risiko mereka,” kata Marcus.

Terlepas dari temuan yang menjanjikan, para peneliti mencatat bahwa potensi kafein untuk melindungi sangat kecil, menjadikannya bukan hal yang pasti sebagai tindakan perlindungan. Kelompok itu menyerukan penelitian tambahan.

“Saya pikir intinya, berdasarkan temuan ini, adalah bahwa kopi mungkin tidak menyebabkan aritmia, tetapi juga tidak melindungi dari hal itu,” kata Dr. Zachary Goldberger, seorang profesor di University of Wisconsin-Madison.

Karena kopi memiliki sifat anti-inflamasi – sebuah penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa sifat-sifat tersebut dapat melindungimu dari Covid-19 – para peneliti mengisyaratkan bahwa kopi dapat membantu memerangi peradangan yang menyebabkan masalah irama jantung.

Selain itu, kafein dan kopi dapat memiliki sejumlah manfaat kesehatan lainnya, seperti mencegah kanker hati, mengurangi risiko serangan jantung, dan bahkan penyakit Parkinson.

Tinggalkan Balasan