Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, September 21, 2021
redaksi@topcareer.id
Kerja Dari RumahLifestyle

Ini Saran Ahli Kurangi Screen Time Saat WFH

Topcareer.id – Selama bekerja dari rumah (work from home), maka sebagian besar kontak kita dengan rekan kerja akan terbagi dalam platform digital yang berbeda. Hal ini bisa membuat kita sulit mempertahankan fokus saat bekerja.

Di kantor, sebagai perbandingan, bentuk komunikasi digital ini lebih diselingi dengan percakapan langsung dan pertemuan dengan rekan kerja, yang pada dasarnya membutuhkan perhatian penuh kita.

Namun, dengan platform digital yang berbeda semuanya terbuka sekaligus, ada godaan untuk merasa seolah-olah kita perlu menanggapi beberapa percakapan secara bersamaan, menyebarkan fokus kita lebih tipis.

Mengutip laman CNBC, Linda Stone, konsultan dan mantan wakil presiden di Microsoft, mengatakan bahwa orang sering “membayangkan bahwa kehadiran kita tidak terbatas seperti kapasitas teknologi.”

“Orang cenderung membandingkan diri kita dan produktivitas dengan perangkat ini, tetapi itu bukan siapa dan apa kita sebenarnya, jadi ini adalah masalah berdamai dengan kemanusiaan kita,” ujar dia dalam laman CNBC Make It.

Screen Apnea

Stone mengatakan salah satu hal terpenting yang dapat dilakukan orang untuk memerangi perasaan kelebihan informasi digital adalah fokus pada pernapasan. Dia menunjukkan bahwa orang cenderung menahan napas saat membuka dan membaca email, misalnya.

“Pernapasan yang terganggu ini cenderung membawa kita lebih banyak ke keadaan melawan atau melarikan diri,” kata Stone, menjelaskan bahwa itu menyebabkan sistem syaraf otonom menjadi lebih gelisah.

Stone menyebut ini: “Email apnea,” atau lebih luas lagi “screen apnea,” sebuah istilah yang dia ciptakan.

Baca juga: Alami Gejala Ini? Awas Overdosis Vitamin D

Stone juga merujuk istilah “perhatian parsial terus-menerus,” yang, seperti yang disarankan, adalah gagasan untuk terus-menerus memberikan perhatian sebagian saja pada tugas-tugas yang berbeda dalam upaya untuk tidak melewatkan apa pun.

Selain berfokus pada pernapasan, Stone merekomendasikan agar orang hanya menulis daftar kecil antara tiga hingga lima tugas yang harus diselesaikan hari itu, mencocokkan aktivitas dengan bagian teknologi yang akan diselesaikan.

Tugas lain apa pun kemudian harus ditambahkan ke daftar tugas yang lebih panjang yang dapat ditangani ketika ada waktu luang atau di hari lain, katanya. Stone menyarankan agar orang mencari “jendela bebas gangguan” agar dapat lebih fokus pada tugas-tugas tertentu.

Sharon Horwood, dosen senior psikologi di Universitas Deakin Australia, mengatakan bahwa dia merekomendasikan untuk mematikan notifikasi aplikasi untuk mengelola “teknostress terkait pekerjaan” dengan lebih baik.

“Ini sering terlihat seperti tidak percaya, tetapi jika kamu meluangkan waktu sejenak untuk melihat setiap aplikasi yang mengirimimu segala jenis sinyal [bip, getaran, lampu berkedip] dan pikirkan baik-baik apakah kamu benar-benar perlu mengetahuinya saat sesuatu terjadi. Dalam banyak kasus, kamu mungkin tidak perlu mengetahuinya,” kata dia.

Horwood menyarankan untuk membatasi aplikasi komunikasi di tempat kerja ke perangkat utama tempatmu bekerja, seperti PC atau laptop, agar kamu dapat ‘mengarantina’ waktu kerja saat kamu duduk di depannya.

Tinggalkan Balasan