Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Juli 6, 2022
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

1 dari 10 Orang alami Sakit Perut Saat Makan, Apa Penyebabnya?

Gangguan pada perut. Dok/Virinchi HospitalsGangguan pada perut. Dok/Virinchi Hospitals

Topcareer.id – Apakah kamu pernah merasa sakit perut bahkan saat makan? Kalau pernah, kamu mungkin satu dari sekitar 11 persen orang di seluruh dunia yang sering mengalami sakit perut saat makan.

Penelitian yang dipresentasikan di United European Gastroenterology Week menemukan bahwa dalam survei terhadap 50.000 orang di seluruh dunia, sekitar 13 persen wanita dan 9 persen pria melaporkan sering mengalami sakit perut saat mereka makan.

“Orang yang mengalami sakit perut terkait makanan lebih sering mengalami gejala gastrointestinal lainnya dan lebih sering memenuhi kriteria gangguan interaksi usus otak (DGBI, sebelumnya dikenal sebagai gangguan usus fungsional), termasuk kondisi umum seperti sindrom iritasi usus besar (IBS) dan perut kembung,” kata Esther Colomier, penulis studi dan peneliti PhD bersama di KU Leuven di Belgia dan Universitas Gothenburg di Swedia, dalam siaran pers.

Studi ini mengambil data dari 54.127 orang yang tinggal di 26 negara. Responden ditanya apakah mereka mengalami sakit perut dan apakah ketidaknyamanan itu terkait dengan makanan.

Studi ini menemukan 30 persen orang yang mengatakan bahwa mereka mengalami rasa sakit saat makan juga mengalami gejala gastrointestinal yang lebih rendah seperti diare dan sembelit.

Perut kembung dialami sesering seminggu sekali pada orang yang sering sakit saat makan. Itu dibandingkan dengan 2 hingga 3 hari sebulan kembung dan distensi pada orang yang hanya melaporkan rasa sakit sesekali saat makan.

Baca juga:Kenali Tanda-Tanda Obat Kedaluwarsa Atau Rusak

Apa penyebabnya?

Dr. Walter Park, seorang profesor kedokteran di bidang gastroenterologi di Stanford University di California, mengatakan temuan penelitian ini tidak mengejutkan.

“Sebagai ahli gastroenterologi, keluhan paling umum yang kami lihat dalam spesialisasi kami adalah sesuatu yang melibatkan sakit perut dan pertanyaan umum yang sering kami tanyakan kepada pasien saat kami mencoba untuk lebih memahami sifat rasa sakit adalah hubungannya dengan makanan karena itu dapat memberikan petunjuk diagnostik tertentu,” kata Park kepada Healthline.

Nyeri saat makan bisa disebabkan oleh beberapa faktor. Dr. Florence M. Hosseini-Aslinia, ahli gastroenterologi di University of Kansas Medical Center menyebut, gas yang berlebihan dan kembung karena pertumbuhan bakteri usus kecil yang berlebihan dan intoleransi makanan dapat menyebabkan rasa sakit.

“Hipersensitivitas terhadap distensi normal yang berhubungan dengan gas pada saluran pencernaan, sering terlihat pada pasien dengan dispepsia fungsional dan sindrom iritasi usus, juga dapat menyebabkan rasa sakit saat makan.”

Ia menambahkan, kondisi yang memerlukan intervensi medis harus selalu dipertimbangkan. Itu termasuk tetapi tidak terbatas pada gastroparesis (atau perut lambat), peradangan pada usus atau penyakit radang usus (penyakit Crohn, kolitis ulserativa), jaringan parut yang terkait dengan penyakit radang usus, dan kanker gastrointestinal, yang menyebabkan obstruksi.

Dia mengatakan penting bagi orang yang mengalami sakit perut saat makan berkonsultasi dengan dokter untuk menyingkirkan kondisi yang lebih serius seperti radang usus, usus bengkok, penyempitan saluran pencernaan karena jaringan parut, atau tumor.**(Feb)

Tinggalkan Balasan