Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Oktober 21, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

WHO: Kematian Akibat Covid Secara Global Turun ke Level Terendah

lima provinsi ini dominasi kasus covid-19 aktif di IndonesiaIlustrasi virus corona COVID-19. (pexels)

Topcareer.id – Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Tedros Adhanom Ghebreyesus melaporkan kematian akibat Covid-19 turun ke level terendah dalam hampir satu tahun pekan lalu dengan hampir 50.000 kematian.
Kematian akibat Covid menurun di setiap wilayah kecuali Eropa, tetapi ketidakadilan vaksin terus melanda sebagian besar negara berkembang.

Tedros mengatakan 56 negara tidak mencapai tujuan WHO untuk memvaksinasi 10% dari populasi mereka terhadap Covid pada akhir September, menambahkan bahwa kematian yang dilaporkan adalah yang tertinggi di negara-negara dengan akses vaksinasi paling sedikit.

“Ini masih tingkat yang sangat tinggi, hampir 50.000 kematian seminggu. Dan jumlah sebenarnya tentu lebih tinggi,” kata Tedros pada briefing Covid-19 pada Rabu (13/10/2021).

Tedros mengatakan, tiga negara – Burundi, Eritrea dan Korea Utara – belum mulai mendistribusikan vaksin, mencatat bahwa mayoritas dari 56 negara dengan tingkat vaksinasi di bawah 10% berada di Afrika.

Setengah dari 52 negara Afrika dengan vaksin Covid telah mengimunisasi penuh 2% atau kurang dari populasi mereka, menurut laporan WHO dari 30 September.

Baca juga: Aturan Baru: Karantina Cukup 5 Hari Untuk Semua Jenis Perjalanan

Tedros mengatakan Kamis lalu bahwa negara-negara berpenghasilan tinggi dan menengah ke atas telah menggunakan 75% dari semua suntikan Covid yang dikembangkan selama pandemi, sementara kurang dari 5% populasi Afrika telah divaksinasi sepenuhnya.

Dia menyerukan pada Rabu agar negara-negara kaya berhenti mendistribusikan suntikan penguat Covid (booster) untuk membantu memenuhi tujuan WHO mengimunisasi 40% dari setiap negara pada akhir tahun.

“Mencapai 40% membutuhkan pendekatan seluruh pemerintah dan seluruh masyarakat, yang bergantung pada kepemimpinan politik dan masyarakat sipil,” kata Tedros.

Pejabat WHO telah mengecam peluncuran global penguat Covid selama berminggu-minggu dengan harapan dapat mengalokasikan kelebihan vaksin ke negara-negara berpenghasilan rendah dan menghalangi munculnya wabah dan varian di masa depan.

Tinggalkan Balasan