Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Senin, November 29, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

Ingin Tiru Kesuksesan Netflix, Disney+ Ekspansi Besar ke Konten Original Asia

Topcareer.id – Pemilik Disney+ mengumumkan ekspansi besar-besaran ke konten Asia, dengan rencana untuk memberi lampu hijau lebih dari 50 judul original dari wilayah tersebut pada tahun 2023.

Disney mengadakan pertunjukan baru dari Korea Selatan, Jepang, Australia, Taiwan, dan Indonesia. Banyak program akan disajikan dalam bahasa lokal, dari Bahasa Indonesia hingga Mandarin.

Langkah ini dilakukan saat penggemar di seluruh dunia terus berdengung tentang “Squid Game,” hit Korea Selatan dari Netflix (NFLX) yang telah menjadi acara teratas perusahaan secara global.

Raja streaming mengatakan kepada CNN Business secara eksklusif minggu ini bahwa itu telah dilihat oleh 111 juta akun sejak diluncurkan pada bulan September, menjadikannya peluncuran seri “terbesar yang pernah ada” bagi perusahaan.

Netflix telah menggelontorkan uang ke dalam konten asli berbahasa Asia, dan layanan streaming tersebut telah menggembar-gemborkan kesuksesan global program Korea dan Jepangnya. Itu juga memiliki hit dengan serial Eropa, termasuk “Lupin,” sebuah film thriller misteri Prancis.

Jessica Kam-Engle, kepala konten dan pengembangan Disney untuk Asia Pasifik, mencatat popularitas konten Korea dalam presentasi yang diperlihatkan kepada media pada Kamis (14/10/2021), dengan mengatakan bahwa konten tersebut telah “berkembang menjadi fenomena global.”

Untuk menangkap minat itu, perusahaan meluncurkan cuplikan dari acara Korea yang akan datang, termasuk “Snowdrop,” sebuah serial drama romantis yang dibintangi Jisoo, anggota band K-pop populer Blackpink.

Baca juga: Begini Cara Mengatasi Kinerja Lambat Windows 10

Disney (DIS) menolak untuk membagikan berapa biaya investasi barunya dalam konten original.

Perusahaan ini baru meluncurkan Disney+, layanan streaming andalannya, pada akhir 2019, tetapi sejauh ini telah mengesankan para analis dan investor.

Platform saat ini memiliki lebih dari 116 juta pelanggan di 61 pasar di seluruh dunia, termasuk delapan di kawasan Asia Pasifik, seperti India, Australia, dan Selandia Baru.

Eksekutif sekarang bersiap untuk lebih banyak peluncuran, dengan debut di Korea Selatan, Hong Kong dan Taiwan diharapkan bulan depan.

Untuk menggebrak setiap pasar, kelas berat Hollywood akan mengandalkan bantuan pencipta lokal, menurut Luke Kang, presiden perusahaan di Asia Pasifik. “Konsumen di seluruh kawasan semakin menuntut konten bahasa lokal dan global terbaik,” katanya.

Perusahaan mengumumkan rencana untuk menghubungkan ratusan pembuat konten Asia dengan eksekutif dan produser global Disney melalui kelas master, panel langsung, dan kegiatan lainnya.**(Feb)

Tinggalkan Balasan