Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Senin, November 29, 2021
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Mau Resign? Ssst… Jangan Lakukan 7 Kesalahan Ini (Bagian 2)

Topcareer.id – Berhenti atau keluar dari tempat kerja bukanlah perkara mudah. Tidak segera berakhir ketika kamu memberikan surat pengunduran diri. Jika kamu ingin meninggalkan hubungan profesional secara baik-baik, resign membutuhkan kemahiran.

Melansir HuffPost, ada beberapa kesalahan terbesar yang harus dihindari ketika kamu akan mengajukan resign atau mengundurkan diri, menurut pelatih karier dan profesional sumber daya manusia.

4. Bekerja terlalu sedikit atau terlalu keras setelah mengajukan resign

Di hari-hari terakhir, kamu ingin terus melakukan pekerjaanmu sehingga rekan kerja tidak mengingatmu sebagai kolega yang benar-benar membiarkan mereka mengambil kelonggaran saat kamu masih ada. Pada saat yang sama, kamu tidak ingin bekerja lembur untuk pekerjaan yang sudah berakhir.

Daniel Space, konsultan sumber daya manusia dengan mitra bisnis dalam penempatan staf strategis mengatakan, kesalahan besar yang dilakukan oleh orang yang berhenti kerja adalah bekerja terlalu keras.

5. Berhenti pada waktu yang salah dan kehilangan keuntungan

Space mengatakan dalam pengalamannya, sebagian besar perusahaan akan melanjutkan manfaatmu seperti perawatan kesehatan, asuransi jiwa, dan memperoleh waktu luang hingga akhir bulan saat kamu mengundurkan diri. Itu sebabnya dia merekomendasikan waktu pengunduran diri untuk awal bulan, bukan akhir.

Baca juga: Kenali Penyebab-Penyebab Konflik Di Kantor

“Setiap kali seseorang mengundurkan diri pada akhir bulan, saya selalu mengatakan, ‘Kami akan berpura-pura surat pengunduran diri ini tidak datang dan mengubahnya menjadi bulan pertama [berikutnya], bukan tanggal 28 bulan ini, ‘” kata Space.

6. Tidak memberi dirimu waktu istirahat di antara pekerjaan

Pada saat kamu berhenti dari pekerjaan yang sangat ingin kamu tinggalkan, kemungkinan besar kamu kelelahan, dan bentuk fisik lainnya dari stres terkait pekerjaan. Melompat langsung ke pekerjaan lain setelah berhenti adalah kesempatan yang terlewatkan untuk mendapatkan waktu pemulihan yang sangat dibutuhkan.

Space mengatakan dia sering melihat kaum milenial melompat langsung, berhenti dari pekerjaan pada hari Jumat lalu memulai pekerjaan baru pada hari Senin. Space merekomendasikan untuk mengambil lebih dari satu minggu di antara pekerjaan.

7. Tidak mempersiapkan diri untuk pemberitahuan resign

Kamu perlu mempersiapkan diri atas segala kemungkinan saat kamu memberitahu keputusan resign. Bisa jadi manajer menanggapi keputusan resign itu dengan buruk atau kamu mengetahui terlalu banyak informasi pekerjaan yang sensitive.

Gregory Tall, mantan profesional sumber daya manusia mengatakan dia telah melihat orang-orang diantar keluar seolah-olah mereka dipecat setelah berhenti. Tall juga mengatakan bahwa dia telah bekerja dengan orang-orang yang manajernya membalas mereka karena mengundurkan diri dengan membuat sisa hari kerja mereka menjadi neraka.**(Feb)

Tinggalkan Balasan