Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, Januari 18, 2022
redaksi@topcareer.id
ProfesionalTren

9 Fakta Kesetaraan Gender di Tempat Kerja Wilayah Asia (Bagian 1)

Topcareer.id – Menurut perkiraan laporan terbaru dari Forum Ekonomi Dunia, wanita hanya memegang 20% posisi manajerial dan hanya 15% posisi dewan di Asia dan itu bisa memakan waktu 165 tahun untuk mencapai gender paritas di Asia.

Bekerja sama dengan NINEby9, penelitian global firma Kadence International, didukung oleh Yale-NUS dan Dynata, melakukan survei terhadap apa yang mendorong kesetaraan gender bagi perempuan dari Asia. Hasilnya, ada 9 fakta soal gender paritas di Asia.

Survei ini melibatkan total 3.000 wanita pekerja dari delapan pasar di 6 geografi, Cina (Shanghai dan Shenzhen), India (Mumbai dan Bengaluru), Jepang, Indonesia, Hongkong dan Singapura.

Berikut 9 fakta gender paritas di Asia menurut laporan NINEby9:

1. Wanita di Asia percaya bahwa mereka memiliki kesetaraan dalam gaji dan kesempatan, meskipun mereka tidak memilikinya

“79% responden kami setuju bahwa mereka menerima manfaat yang sama dan membayar kepada laki-laki dalam peran yang setara. Lebih lanjut 81% wanita percaya bahwa pria dan wanita memiliki kesetaraan kesempatan untuk dipromosikan,” tulis laporan Nineby9 yang diterima oleh Topcareer.id, Kamis (9/12/2021).

Namun, kenyataan di lapangan tidak sesuai dengan persepsi. Kesenjangan pendapatan antara laki-laki dan perempuan adalah 23% di Indonesia.

Ketika berbicara tentang ekonomi partisipasi perempuan, India dan Jepang adalah di posisi 151 dan 117 menurut WEF. Di Cina, perempuan masih memegang hanya 16,7% dari peran senior.

Baca juga: Ini Hukuman Bagi Perusahaan Yang Tak Terapkan Struktur Dan Skala Upah

2. Hanya 1 dari 5 wanita yang memiliki cerita kesetaraan gender yang positif untuk dibagikan. Tapi itu adalah gambaran yang sangat beragam di seluruh wilayah

“Kami meminta wanita untuk berbagi cerita ketika seseorang di dunia kerja mereka keluar dari cara mereka untuk membuat mereka merasa setara di tempat kerja, dan hanya 20% wanita yang memiliki cerita positif untuk dibagikan,” sebut laporan itu.

Perbedaan negara berlimpah, 1 dari 10 wanita di Cina dan Jepang memiliki cerita positif untuk dibagikan vs. lebih dari 1 dari 3 wanita di India dan Indonesia.

3. 76% wanita mengatakan mereka tidak memandang bahwa mendorong kesetaraan gender di tempat kerja sebagai masalah mereka

Dari 24% wanita yang mengatakan mendorong kesetaraan di tempat kerja itu penting, hanya setengahnya ini yang berkontribusi secara aktif. Setengah lainnya dari 24% mengatakan mereka tidak tahu caranya bagaimana berkontribusi. Untuk 76% sisanya, kesetaraan dianggap sebagai ‘bagus untuk dimiliki’ atau “tidak sebagai prioritas di pikiran.”

4. Wanita masih tidak yakin bagaimana cara menyuarakan hak dan apa yang mereka khawatirkan tentang akibatnya

65% wanita mengatakan bahwa akan ada dampak serius bagi kemajuan profesional mereka, jika mereka mendorong kesetaraan gender di tempat kerja mereka.**(Feb)

Tinggalkan Balasan