Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Januari 27, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Karyawan Google yang Tidak Vaksin Covid Tak akan Digaji, Bahkan Dipecat

Salah satu kantor Google di China. (dok, Abacus News)

Topcareer.id – Google telah memberi tahu karyawannya bahwa mereka akan kehilangan gaji bahkan pada akhirnya akan dipecat, jika mereka tidak mematuhi kebijakan vaksinasi Covid-19 perusahaan, menurut dokumen internal Google.

Dikutip dari laman CNBC, sebuah memo yang diedarkan oleh pimpinan mengatakan karyawan memiliki waktu hingga 3 Desember untuk menyatakan status vaksinasi mereka dan mengunggah dokumentasi yang menunjukkan bukti, atau untuk mengajukan pengecualian medis atau agama.

Perusahaan mengatakan setelah tanggal itu akan mulai menghubungi karyawan yang belum mengunggah status mereka atau tidak divaksinasi, serta mereka yang permintaan pengecualiannya tidak disetujui.

Dokumen itu mengatakan karyawan yang belum mematuhi aturan vaksinasi pada batas waktu 18 Januari akan ditempatkan pada “cuti administrasi berbayar” selama 30 hari.

Setelah itu, perusahaan akan menempatkan mereka pada “cuti pribadi yang tidak dibayar” hingga enam bulan, diikuti dengan pemutusan hubungan kerja.

Sementara sebagian besar industri teknologi terus mendorong kembali rencana kerja dan perusahaan besar dan kecil bersiap untuk masa depan yang fleksibel, Google mengharuskan tenaga kerjanya untuk akhirnya datang ke kantor fisik tiga hari seminggu di beberapa titik di tahun baru.

Dan itu menunjukkan kesabaran terbatas bagi mereka yang menolak untuk mendapatkan vaksin, yang telah tersedia secara luas selama berbulan-bulan.

Baca juga: Studi: Vaksin COVID-19 Tidak Efektif Lawan Omicron Tanpa Booster

Pemerintahan Biden telah memerintahkan perusahaan-perusahaan di Amerika Serikat (AS) dengan 100 pekerja atau lebih untuk memastikan karyawan mereka divaksinasi penuh atau diuji secara teratur untuk Covid-19 pada 18 Januari.

Namun, Google meminta lebih dari 150.000 karyawannya untuk mengunggah status vaksinasi mereka ke sistem internalnya, apakah mereka berencana untuk datang ke kantor atau tidak, dan perusahaan mengindikasikan bahwa mereka berencana untuk mengikuti perintah Biden.

“Kami berharap bahwa hampir semua pekerja di Google di AS akan berada dalam lingkup perintah eksekutif,” kata memo Google.

“Siapapun yang memasuki gedung Google harus divaksinasi sepenuhnya atau memiliki akomodasi yang disetujui yang memungkinkan mereka untuk bekerja atau datang ke lokasi,” kata perusahaan itu, menambahkan bahwa “pengujian yang sering bukanlah alternatif yang valid untuk vaksinasi.”

CEO Sundar Pichai mengumumkan pada bulan Juli bahwa perusahaan akan memerlukan vaksinasi bagi mereka yang kembali ke kantor. Pada saat itu, rencananya akan dibuka kembali pada bulan Januari.

Tinggalkan Balasan