Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, Januari 18, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Boeing Ingin Manfaatkan Metaverse untuk Pembuatan Pesawat

Topcareer.id – Di pabrik masa depan Boeing Co, desain rekayasa 3-D yang imersif akan digabungkan dengan robot yang dapat berbicara satu sama lain, sementara mekanik di seluruh dunia akan dihubungkan oleh headset HoloLens seharga $3.500 buatan Microsoft Corp.

Ini adalah potret dari strategi baru Boeing yang ambisius untuk menyatukan operasi desain, produksi, dan layanan penerbangan yang luas di bawah satu ekosistem digital.

Kritikus mengatakan Boeing telah berulang kali membuat janji berani serupa pada revolusi digital, dengan hasil yang beragam.

Tetapi orang dalam mengatakan bahwa tujuan menyeluruh untuk meningkatkan kualitas dan keselamatan telah menjadi semakin mendesak dan signifikan karena perusahaan menangani berbagai ancaman.

“Ini tentang memperkuat rekayasa,” kata chief engineer Boeing, Greg Hyslop, kepada Reuters. “Kita berbicara tentang mengubah cara kita bekerja di seluruh perusahaan.”

Chief Executive Airbus Guillaume Faury, telah berjanji untuk “menemukan sistem produksi baru dan memanfaatkan kekuatan data” untuk mengoptimalkan sistem industrinya.

Pendekatan Boeing sejauh ini telah ditandai dengan kemajuan bertahap dalam program atau peralatan jet tertentu.

Dorongan simultan ini merupakan simbol dari revolusi digital yang terjadi secara global, karena pembuat mobil seperti Ford Motor Co dan perusahaan media sosial seperti induk Facebook Meta Platforms Inc kadang-kadang mengalihkan pekerjaan dan masuk ke dunia virtual yang imersif bernama metaverse.

Jadi bagaimana metaverse sebuah ruang digital bersama yang sering menggunakan realitas virtual atau augmented reality dan dapat diakses melalui internet akan bekerja dalam dunia penerbangan?

Seperti Airbus, tujuan Boeing untuk pesawat baru berikutnya adalah membangun dan menghubungkan replika kembar digital tiga dimensi virtual dari jet dan sistem produksi yang mampu menjalankan simulasi.

Merombak praktik berbasis kertas yang sudah kuno dapat membawa perubahan yang kuat.

Baca juga: Mengenal Jenis-Jenis Pesawat Boeing 737

Lebih dari 70% masalah kualitas di Boeing ditelusuri kembali ke beberapa jenis masalah desain, kata Hyslop.

Boeing yakin metaverse akan menjadi pusat untuk membawa pesawat baru dari awal ke pasar hanya dalam empat atau lima tahun.

“Anda akan mendapatkan kecepatan, Anda akan mendapatkan peningkatan kualitas, komunikasi yang lebih baik, dan respons yang lebih baik ketika masalah terjadi,” kata Hyslop.

“Ketika kualitas dari basis pasokan lebih baik, ketika pembuatan pesawat berjalan bersama lebih lancar, ketika Anda meminimalkan pengerjaan berulang, keuangan yang prima akan mengikutinya.” Tegasnya.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan